Bookmark and Share
Loading...

Rabu, 13 Januari 2010

Preferensi dan Permintaan Masyarakat terhadap Produk – Produk Bank Syariah ( Studi Kasus : Bank BTN Syariah dan Bank BNI Syariah di Yogyakarta )

Oleh :
Nama : Rani Widya Lestari
Nomor Mahasiswa : 01 313 003
Program Studi : Ekonomi Pembangunan
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
FAKULTAS EKONOMI
YOGYAKARTA
2006

KATA PENGANTAR

Assalamu’ alaikum Wr. WB

Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
begitu banyak berkah, nikmat dan inayah – Nya kepada penulis, sehingga atas
segala rahmat dan hidayah – Nya penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi
ini. Tak lupa shalawat serta salam terlimpah kepada junjungan kita Nabi
Muhammad SAW yang diharapkan safaatnya.
Skrpisi adalah salah satu syarat wajib yang harus dipenuhi oleh mahasiswa
untuk mendapatakn gelar S1 ( Sarjana Ekonomi ) di Fakultas Ekonomi
Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.
Penulisan skripsi ini tidak lepas dari dukungan berbagai pihak untuk
mempelancar proses study maupun penelitian, untuk itu dalam kesempatan ini
penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar – besarnya kepada :
1. Drs. Priyonggo Suseno, M. Sc selaku dosen pembimbing yang sangat
sabar dan banyak membimbing, memberi petunjuk dan pengarahan
dalam penyusunan skripsi ini. Maap kalo Ranie suka bikin bapak
kesel.
2. Drs. Suwarsono, MA selaku dekan Fakultas Ekonomi Universitas
Islam Indonesia.
vi
3. Drs. Agus Widarjono, MA selaku Ka – Prodi Ekonomi Pembanguan
Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia.
4. Drs. Sahabuddin Sidiq, MA selaku Dosen Pembimbing Akademik
5. Mama dan Papa yang selalu menyayangi Ranie, tanpa kalian Ranie
ga akan bisa kayak sekarang. Makasih juga buat apa yang telah
Mama dan Papa kasih buat Ranie….terutama uangnya…he..he..
6. Adikku tersayang…Sita, thanks for everything, you’re my best sister.
Ok girl…..cayooo..
7. Peterpan…Kak Ariel, Kak Uki, Kak Indra, Kak Andika, Kak
Lukman dan Kak Reza…yang selalu nemenin Ranie ngerjain skripsi
mpe malam. Kalian memang yang paling
kereeeeen…cayooo…Peterpan. Semoga Peterpan semakin
berkibar…selamanya.
8. Anak Nongkrong….. Abang, Padhe, Kang Jaja, Daeng, Aang, Aa
Toms, Pak Leo, Babe dan Lele…atas semua kasih sayang, perhatian,
kesabaran, pengertian, nasehat, waktu dan lainnya. Kalian memang
kakak – kakak yang paling keren buat Ranie. Thanks ya….
9. Endah…temen dari pertama kali di Jogja mpe sekarang, yang selalu
membantuku disaat aq susah. Thanks yo….ndro….
10. Menik dan Pooh…makasih ya buat kalian.
11. Mba Fie, Vika dan Phepen….thanks buat masukan dan bantuannya.
vii
12. Temen – temen partime (Mas Pendy, Mas Hima, Mas Nowo, Mas
Ricky, Nina, Bunga dan Dwi), Ibu dan Bapak karyawan
Perpus…makasih atas pengertian dan masukannya.
13. Bapak – bapak dan Ibu – ibu karyawan Fakultas Ekonomi, terima
kasih atas semua bantuannya
14. Bapak - bapak, mas - mas dan mba – mba Bank BTN Syariah dan
Bank BNI Syariah….makasih udah mau bantuin nyebarin kuisioner
Ranie. Maaf kalo ngrepotin terus…..
15. Bapak Mansyur yang telah banyak membantu Ranie dalam
pengolahan data untuk menyelesaikan skripsi ini
16. Semua pihak yang ga bisa Ranie sebutin satu – satu…makasih buat
masukan, support dan semuanya.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, kritik dan
saran akan penulis perhatikan demi kesempurnaan skripsi ini. Semoga skripsi
yang berjudul ‘ PREFERENSI DAN PERMINTAAN MASYARAKAT
TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK SYARIAH ( STUDI KASUS :
BANK BTN SYARIAH DAN BNI SYARIAH DI YOGYAKARTA ) ’ ini
dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi semua pihak.
Wabillahitaufiq Walhidayah
Wassalamu’ alaikum Wr. Wb
viii
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL........................................................................................... i
HALAMAN PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME ................................. ii
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................. iii
HALAMAN MOTTO ........................................................................................ iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ......................................................................... v
KATA PENGANTAR ....................................................................................... vi
DAFTAR ISI ...................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL .............................................................................................. xiii
HALAMAN ABSTRAK .................................................................................... xiv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah .......................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah Penelitian .................................................. 6
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................... 7
1.4 Sistematika Penulisan ............................................................. 8
BAB II GAMBARAN UMUM
2.1 Profil Subyek Penelitian .......................................................... 10
2.2 Awal Kelahiran Sistem Perbankan Syariah ............................ 15
2.3 Perkembangan Bank Syariah di Indonesia .............................. 18
2.4 Perkembangan Produk Perbankan Syariah di Indoensia ......... 21
ix
2.5 Kondisi Perbankan Syariah di Indonesia ................................ 25
BAB III KAJIAN PUSTAKA .......................................................................... 30
BAB IV LANDASAN TEORI
4.1 Pengertian Bank Syariah ......................................................... 35
4.2 Fungsi dan Peran Bank Syariah .............................................. 36
4.3 Tujuan Bank Syariah ............................................................... 37
4.4 Kegiatan Bank Syariah ............................................................ 37
4.5 Keunggulan Bank Syariah ...................................................... 40
4.6 Produk Bank Syariah .............................................................. 40
4.7 Pengetauhan Terhadap Produk – produk Perbankan Syariah . 46
4.8 Sikap Terhadap Produk Bank Syariah .................................... 47
BAB V METODOLOGI PENELITIAN
5.1 Jenis Data ................................................................................ 48
5.2 Metode Pengambilan Sampel .................................................. 49
5.3 Desain Penelitian ..................................................................... 49
5.4 Definisi Operasional Variabel
5.4.1 Variabel Independen ................................................. 50
5.4.2 Variabel Dependen .................................................... 51
5.5 Metode Pengumpulan Data ..................................................... 51
x
5.6 Metode Analsis Data
5.6.1 Metode Kuantitatif .................................................... 53
5.6.1.1 Uji Parsial ( z – test ) .................................. 57
5.6.1.2 Uji Simultan ( LR – Stat ) .......................... 58
5.6.2 Metode Kualitatif ...................................................... 58
BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN
6.1 Deskripsi Umum ..................................................................... 59
6.2 Karakteristik Responden ......................................................... 61
6.2.1 Distribusi Menurut Jenis Kelamin ............................ 61
6.2.2 Distribusi Menurut Tingkat Penghasilan .................. 62
6.2.3 Distribusi Menurut Pekerjaan ................................... 63
6.2.4 Distribusi Menurut Tingkat Pendidikan .................... 64
6.2.5 Distribusi Menurut Pengguna Bank Syariah ............. 65
6.2.6 Distribusi Menurut Pengguna Bank Syariah dan Bank
Konvensional ........................................................... 66
6.3 Uji Analisis Data ..................................................................... 67
6.4 Uji Hipotesisi
6.4.1 Pengujian secara Simultan ( LR – stat ) .................... 69
6.4.2 Pengujian secaa Parsial ( z – test ) ............................ 70
6.5 Analisis Data dan Pembahasan
6.6.1 Analisis Data ............................................................. 72
6.6.2 Interpretasi Model ..................................................... 73
xi
6.6.3 Interpretasi Hasil ....................................................... 77
6.6.4 Pembahasan ............................................................... 81
BAB VII KESIMPULAN
7.1 Simpulan ................................................................................. 83
7.2 Impilkasi .................................................................................. 84
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 86
LAMPIRAN
Rekap data kuisioner keputusan memilih bank syariah ...................................... 87
Rekap data kuisioner preferensi masyarakat....................................................... 91
Data variabel keputuan memilih bank syariah.................................................... 95
Deskripsi variabel penelitian keputuan memilih bank syariah ........................... 98
Hasil regresi logit keputusan memilih bank syariah ........................................... 99
Residual plot keputusan memilih bank syariah................................................... 100
Data variabel preferensi masyarakat ................................................................... 103
Deskripsi variabel penelitian preferensi masyarakat........................................... 105
Hasil regresi logit preferensi masyarakat............................................................ 106
Residual plot preferensi masyarakat ................................................................... 107
Kuisioner keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah ......................... 109
Kuisioner preferensi masyarakat terhadap produk – produk bank syariah ......... 113
xii
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Perkembangan Bank Syariah di Indonesia .................................... 3
Tabel 1.2 Perkembangan Asset Perbankan Syariah di Indoensia ................. 3
Tabel 6.2.1 Responden Menurut Jenis Kelamin ............................................... 61
Tabel 6.2.2 Responden Menurut Tingkat Penghasilan ..................................... 62
Tabel 6.2.3 Responden Menurut Pekerjaan ...................................................... 63
Tabel 6.2.4 Responden Menurut Tingkat Pendidikan....................................... 64
Tabel 6.2.5 Responden Menurut Pengguna Bank Syariah................................ 65
Tabel 6.2.6 Responden Menurut Pengguna Bank Syariah sekaligus Bank
Konvesional ................................................................................... 66
Tabel 6.5.1 Interpretasi model untuk keputusan masyarakat dalam memilih bank
syariah ............................................................................................ 74
Tabel 6.5.2 Interpretasi model preferensi masyarakat terhadap produk bank
syariah ............................................................................................ 76
xiii
HALAMAN ABSTRAKSI
Skripsi ini mencoba menguji pengaruh variabel popularitas atau ketenaran
bank syariah (pop), persepsi masyarakat tentang haramnya bunga bank (i),
kemudahan untuk mengakses produk atau layanan bank syariah (aks) terhadap
keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah juga pelayanan yang diberikan
oleh karyawan bank syariah secara keseluruhan (lay), fasilitas (fas), variasi dan
pilihan produk bank syariah (prod) terhadap preferensi masyarakat terhadap
produk–poduk bank syariah.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan
Metode Logit yang pengolahannya menggunakan program eviews 4. Dari hasil
analisis secara simultan atau bersama-sama variabel independent (pop, i dan aks)
mempengaruhi variabel dependen (keputusan masyarakat dalam memilih bank
syariah) dan variabel independent (lay, fas, dan prod) mempengaruhi variabel
dependen (preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah)
Secara parsial atau individu, hanya variabel popularitas atau ketenaran
bank syariah yang mempengaruhi keputusan masyarakat untuk memilih bank
syariah, sedangkan untuk variabel persepsi masyarakat terhadap bunga bank dan
kemudahan mengakses produk atau layanan bank syariah tidak mempengaruhi.
Untuk preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah dipengaruhi oleh
variasi atau pilihan produk bank syariah.
xiv
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Perkembangan perbankan syariah di Yogyakarta merupakan suatu
perwujudan permintaan masyarakat yang membutuhkan suatu sistem perbankan
alternatif yang menyediakan jasa perbankan/keuangan yang sehat dan
memenuhi prinsip–prinsip syariah. Perkembangan sistem keuangan syariah
semakin kuat dengan ditetapkannya dasar – dasar hukum operasional melalui
UU No. 7 tahun 1992 tentang Perbankan yang telah dirubah dalam UU No. 10
tahun 1998, UU No. 23 tahun 1999 dan UU No. 9 tahun 2004 tentang Bank
Indonesia.
Sejarah berdirinya perbankan syariah dengan sistem bagi hasil, didasarkan
pada dua alasan utama yaitu : (1) Adanya pandangan bahwa bunga (interes)
pada bank konvensional hukumnya haram karena termasuk dalam kategori riba
yang dilarang oleh agama, bukan saja pada agama Islam tetapi dilarang juga
oleh agama lainnya. (2) Dari aspek ekonomi, penyerahan resiko usaha terhadap
salah satu pihak dinilai melanggar norma keadilan. Dalam jangka panjang
sistem perbankan konvensional akan menyebabkan penumpukkan kekayaan
pada segelintir orang yang memiliki kapital besar (Sjahdeini, S. Remy, 1999).
1
Perbedaan kedua sistem tersebut terletak pada distribusi resiko usaha.
Pada sistem bunga, balas jasa modal ditentukan berdasarkan persentase tertentu
dan resiko sepenuhnya ditanggung oleh salah satu pihak. Untuk hal nasabah
sebagai deposan, resiko sepenuhnya berada pada pihak bank, sebaliknya apabila
nasabah sebagai peminjam, resiko sepenuhnya berada ditangan peminjam.
Sedangkan pada sistem syariah diterapkan sistem bagi hasil dimana jasa atas
modal diperhitungkan berdasarkan keuntungan atau kerugian yang diperoleh
yang didasarkan pada akad. Prinsip utama dari akad adalah keadilan antara
pemberi modal dan pemakai modal. Prinsip ini berlaku baik bagi debitur
maupun kreditur.
Bank syariah merupakan lembaga keuangan yang usaha pokoknya
menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali kepada
masyarakat dalam bentuk kredit serta jasa – jasa lain dalam pembayaran yang
beroperasi berdasarkan prinsip – prinsip syariah (Heri Sudarsono). Dalam
operasinya bank syariah mengikuti ketentuan – ketentuan syariat Islam yang
menyangkut bermuamalat secara Islam dengan cara menghindari praktik–
praktik yang mengandung unsur riba dengan investasi atas dasar bagi hasil dan
pembiayaan perdagangan. Operasi bank syariah sangat sesuai dengan
pengembangan usaha menengah, karena penggunaan perangkat bagi hasil yang
besar kecilnya ditentukan dengan besar kecilnya hasil usaha yang diperoleh.
Sejak diberlakukannya UU No. 10 tahun 1998 tentang Perubahan dan UU
No. 7 tahun 1992 yang memberikan peluang lebih besar bagi pengembangan
2
bank syariah, maka perkembangan syariah di Indonesia sangat pesat, seperti
terlihat pada tabel berikut ini :
Tabel 1.1 Perkembangan Bank Syariah di Indonesia
Keterangan Desember 1999 September 2003
Bank Umum Syariah 2 2
Unit Usaha Syariah 1 7
Jumlah Kantor 40 197
BPR Syariah 78 84
Sumber : Bank Indonesia
Tabel 1.2 Perkembangan Asset Perbankan Syariah
Indikator Des Des Des Des 2 0 0 4
2000 2001 2002 2003 Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep
BUS 1.721 2.500 3.571 6.579 7.507 7.965 8.318 8.992 9.350 9.981 10.338
UUS 73 228 515 1.365 1.994 1.878 1.975 2.032 2.192 2.224 2.384
Indikator 2 0 0 4 2 0 0 5
Okt Nov Des Jan Feb Mar
BUS 10.972 11.525 12.527 12.558 12.527 13.235
UUS 2.493 2.513 2.684 2.688 2.992 3.036
Sumber ; Statistik Perbankan Indonesia – Maret 2005
Instrumen penghimpunan dana yang biasanya ditawarkan oleh bank
syariah (Perwaatmaja K dan Syafi’I M, 1999), antara lain :
1. Giro Wadiah, merupakan rekening simpanan yang dapat digunakan oleh
nasabah untuk menitipkan / menyimpan dana, dimana dana yang
3
disimpan dapat diambil setiap saat dan nasabah berhak mendapatkan
bonus dari keuntungan pemanfaatan dana giro oleh bank.
2. Deposito Mudharabah, suatu deposito berjangka dimana deposan
menerima imbalan dalam bentuk bagi hasil keuntungan berdasarkan
kesepakatan yang telah ditentukan bersama.
3. Tabungan Mudharabah, tabungan dimana penabung memperoleh
imbalan berupa pembagian keuntungan (bagi hasil) sesuai dengan yang
disepakati.
4. Al Qard Ul Hasan, merupakan jenis rekening yang dapat digunakan
untuk mengelola dana dari zakat, infaq dan sadaqah (ZIS).
Masyarakat memanfaatkan lebih dari satu jenis produk/jasa perbankan
baik dari satu bank atau lebih. Jenis produk yang dominan adalah tabungan
dengan diikuti pemanfaatan produk ATM. Jasa perbankan juga merupakan
layanan yang banyak dimanfaatkan, dilihat dari komposisi jumlah nasabah
menurut produk bank yang dimanfaatkan, nasabah penabung lebih dominan
dibandingkan dengan produk pembiayaan (kredit).
Alasan atau motivasi utama dalam memanfaatkan produk penghimpunan
dana adalah keamanan, pelayanan yang cepat, dan kemudahan dalam
bertransaksi. Alasan akan adanya hadiah, undian dan tingkat bunga tabungan
bukan merupakan alasan atau motivasi utama masyarakat.
Nasabah bank syariah menyimpan uangnya dalam bentuk tabungan, baik
dalam bentuk tabungan mudharabah maupun wadiah mudharabah. Simpanan
4
dalam bentuk deposito di bank syariah nampaknya belum banyak diminati oleh
masyarakat. Bagi nasabah bank syariah, motivasi menyimpan uang dibank
dengan sistem syariah lebih banyak didasarkan pada pelayanan yang cepat,
sesuai dengan syariat Islam dan tidak menggunakan sistem bunga. Di beberapa
kasus dilokasi penelitian juga dijumpai nasabah bank syariah yang menganggap
bahwa bank syariah sering memperlakukan sistem syariahnya apabila nasabah
menyimpan uangnya dibank syariah tersebut. Akan tetapi pada saat nasabah
meminjam uang dibank syariah, sistem syariah kadang tidak diberlakukan lagi.
Bahkan kadang – kadang bunga pinjaman di bank syariah lebih tinggi
dibandingkan bunga bank konvensional (Hasil penelitian yang dilakukan di
Jawa Barat).
Alasan utama masyarakat untuk menjadi nasabah bank syariah adalah
alasan keagamaan dan karena bank syariah menetapkan prinsip kemitraan
melalui produk pembiayaan. Bagi masyarakat yang memanfaatlkan produk dan
jasa bank syariah, perilakunya dipengaruhi oleh pertimbangan aksebilitas bank,
keamanan dan pertimbangan pelayanan, sebagaimana pertimbangan dalam
memilih bank secara umum. Jenis produk bank syariah yang banyak digunakan
adalah produk penghimpunan dana, yaitu tabungan mudharabah, tabungan
wadiah dan deposito (mudharabah dan wadiah). Alasan yang mendasari
kecenderungan ini adalah sistem perhitungan lebih mudah dan adanya kepastian
bagi kedua belah pihak terhadap besarnya nilai margin yang disepakati.
5
Sebagian besar nasabah syariah memutuskan untuk terus menjadi nasabah bank
syariah.
Dari uraian diatas, terlihat bahwa bank syariah memiliki potensi
pengembangan cukup besar dengan adanya kebutuhan masyarakat dan
dukungan kebijakan pengembangan yang kuat. Oleh karena itu penulis
mengambil judul ‘PREFERENSI DAN PERMINTAAN MASYARAKAT
TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK SYARIAH (STUDI KASUS :
BANK BTN SYARIAH DAN BANK BNI SYARIAH DI
YOGYAKARTA)’.
1.2 Rumusan Masalah Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan batasan masalah diatas, maka perumusan
masalah penelitian ini adalah :
1. Faktor – faktor apa yang mempengaruhi pengambilan keputusan untuk
memilih bank syariah.
2. Faktor - faktor apa yang menentukan preferensi masyarakat terhadap
produk - produk bank syariah.
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian
Berdasarkan perumusan masalah diatas, maka tujuan penelitian ini adalah :
1. Menganalisisi faktor – faktor yang mempengaruhi pengambilan
keputusan untuk memilih lembaga perbankan syariah
6
2. Mengetahui faktor – faktor yang menentukan preferensi masyarakat
terhadap produk dan jasa bank syariah dari sisi penghimpunan dana
sebagai dasar penetapan strategi sosialisasi dan pemasaran bagi bank
syariah.
Manfaat dari penelitian ini adalah :
1. Dapat mengetahui bagaimana perkembangan perbankan syariah saat ini.
2. Dapat dijadikan sebagai informasi dan bahan pertimbangan bagi
manajemen bank dalam pengembangan dan memajukan pengelolaan
bank syariah agar dapat lebih kompetitif dengan bank konvensional.
3. Dapat memberikan alternatif pilihan bagi masyarakat dalam menentukan
lembaga keuangan bank yang sesuai dengan prinsip syariat Islam.
1.3 Sistematika Penulisan
Bab I. Pendahuluan
Membahas mengenai latar belakang, rumusan masalah, batasan
masalah, tujuan dan manfaat penelitian serta sistematika
penulisan.
Bab II. Gambaran Umum tentang Perusahaan dan Perkembangan Bank
Syariah di Indonesia
Bab ini merupakan uraian / deskriptif / gambaran secara umum
mengenai perbankan syariah.
7
Bab III. Kajian Pustaka
Berisi tentang penelitian sebelumnya yang serta kaitannya
dengan penelitian ini.
Bab IV. Landasan teori
Dalam bab ini memuat teori – teori yang relevan yang menjadi
acuan dalam penulisan dan hipotesa penelitian.
Bab V. Metode Penelitian
Dalam bab ini akan dijelaskan metode estimasi data yang
digunakan dalam penelitian ini, serta pengujian – pengujian
yang akan dilakukan terhadap hasil estimasi data yang
diperoleh.
Bab VI. Analisis Data
Menguraikan tentang data yang telah dikumpulkan melalui
kuisioner, selanjutnya di analisis dengan metode yang telah di
tentukan. Dari analisis yang ada kemudian diinterpretasikan
sehingga dapat ditemukan suatu kesimpulan dari penelitian
tersebut.
Bab VII. Kesimpulan dan Implikasi Kebijakan
Bab ini merupakan bab penutup yang berisi kesimpulan dan
saran – saran dari hasil analisis data pada bab – bab
sebelumnya.
8
BAB II
TINJAUAN UMUM SUBYEK PENELITIAN
2.1 Profil Subyek Penelitian
2.1.1 BTN Syariah
BTN adalah salah satu lembaga keuangan yang telah eksis dalam
dunia perbankan Indonesia. Selama keberadaannya, BTN selalu
berkomitmen pada penyaluran kredit perumahan, khususnya perumahan
bagi kelas menengah ke bawah.
Dilatarbelakangi oleh kesadaran umat Islam yang membutuhkan
layanan perbankan yang sesuai dengan prinsip syariah, ditambah lagi
dengan komitmen BTN yang ingin selalu memberikan pelayanan yang
terbaik bagi nasabah. Sejak awal tahun 2005, BTN membuka cabang
syariah di beberapa kota, yaitu Jakarta, Bandung, Surabaya dan
Yogyakarta yang diresmikan pada tanggal 4 April 2005 dan insya Allah
akan dilanjutkan pembukaan dikota Makassar pada tanggal 11 April
tahun ini.
Tujuan dari pendirian Unit Usaha Syariah adalah :
1. Meningkatkan daya saing melalui penyediaan alternatif
layanan perbankan yang sesuai dengan kebutuhan nasabah.
9
2. Memperluas jangkauan pasar, yaitu segmen masyarakat yang
menghendaki layanan perbankan berdasarkan prinsip syariah.
3. Mempertahankan loyalitas sebagai nasabah BTN yang
menghendaki layanan transaksi perbankan berdasarkan
prinsip syariah.
Visi Bank BTN Syariah adalah ‘ Menjadi bank syariah terkemuka,
sehat dan menguntungkan dalam penyediaan jasa keuangan syariah dan
mengutanakan kemaslahatan bersama ’.
Misi Bank BTN Syariah :
1. Mendukung sasaran pencapaian laba usaha Bank BTN.
2. Memberikan pelayanan jasa keuangan syariah yang unggul
dalam pembiayaan dan produk serta jasa keuangan syariah
terkait sehingga dapat memberikan kepuasan bagi nasabah
dan memperoleh pangsa pasar yang diharapkan.
3. Melaksanakan menajemen perbankan yang sesuai dengan
prinsip syariah sehingga dapat meningkatkan ketahanan
Bank BTN dalam menghadapi perubahan lingkungan usaha
serta meningkatkan shareholders value.
4. Memberikan keseimbangan dalam pemenuhan kepentingan
segenap stakeholders serta memberikan ketentraman pada
karyawan dan nasabah.
10
Beberapa jenis produk Bank BTN Syariah, antara lain :
1. Produk Penghimpunan Dana, berlandaskan pada :
a. Prinsip Titipan, yaitu Giro Batara Syariah dan Tabungan
Batara Wadiah.
b. Prinsip Investasi, yaitu Tabungan Batara Mudharabah dan
Deposito Batara Syariah.
2. Produk Penyaluran Dana (pembiayaan), berlandaskan pada :
a. Prinsip jual beli dengan pembayaran angsuran yaitu KPR
BTN Syariah dan BTN Murabahah Multiguna.
b. Prinsip bagi hasil yaitu pembiayaan musyarakah
(pembiayaan modal kerja konstruksi dan usaha kecil
menengah).
c. Prinsip sewa / sewa beli yaitu ijarah dan ijarah muntahiyah
bittamlik.
d. Prinsip pinjaman yaitu qardh.
e. Prinsip pesanan yaitu BTN Istishna’ (pesanan pembeli
rumah) dengan pembayaran angsuran dan Salam (pesanan
pembelian untuk hasil pertanian atau hasil produksi yang
dapat diukur dan jelas ditentukan banyaknya).
11
2.1.2 BNI Syariah
Latar belakang didirikannya BNI Syariah adalah dikarenakan
semakin kuatnya tuntutan pasar terhadap perbankan yang berdasarkan
syariah oleh mayoritas penduduk Indonesia yang beragama Islam yang
ingin menjalankan syariah Islam sebaik – baiknya. Hal ini didorong oleh
terbitnya UU No. 10 tahun 1998 tentang pebankan yang mengizinkan
bank umum membuka cabang yang memberikan pelayanan berdasarkan
prinsip syariah (Dual Banking System).
Pelayanan berdasarkan prinsip syariah dikelola oleh unit
organisasi yang disebut Unit Usaha Syariah yang membawahi beberapa
kantor cabang syariah. Secara struktural unit usaha syariah merupakan
bagian dari Strategic Bussiness Unit (SBU) Ritel. Beberapa ada dibawah
pengawasan Direktur Ritel BNI langsung.
Namun dalam kegiatan penghimpunan dana pembiayaan maupun
sistem perbankan umum dilakukan terpisah oleh BNI. Hal ini dilakukan
untuk memenuhi ketentuan menjaga agar kegiatan usaha BNI Syariah
tidak melanggar prinsip – prinsip syariah Islam. Visi dari BNI Syariah
adalah menjadi bank yang menguntungkan bagi Bank BNI dan
terpercaya bagi umat muslim dengan bersungguh – sungguh
menjalankan kegiatan usahanya sesuai dengan prinsip syariah Islam
yang berdasarkan AL – Quran dan Al - Hadist. Misi BNI Syariah adalah
:
12
1. Melaksanakan operasional perbankan sesuai dengan prinsip
syariah Islam.
2. Meningkatkan kualitas bisnis di segmen pasar ritel.
3. Memberi laba yang nyata terhadap laba BNI secara keseluruhan.
Motto BNI Syariah adalah :
1. Barokah yang artinya rahmat atas sesuatu pemberian.
2. Ukhuwah yaitu bersahabat dan bersaudara.
3. Amanah yang artinya dapat dipercaya.
Dari motto tersebut dapat ditarik suatu pengertian bahwa BNI
Syariah merupakan suatu rahmat bagi umat Islam yang bersahabat dan
bersuadara dan dapat dipercaya untuk membawa dan mengelola uang
milik nasabah.
Sesuai dengan Keputusan Direksi (Cfm, Usul, REN, NOREN / 2
/ 2129, tanggal 5 November 1999), operasional kantor cabang syariah
kedudukannya setingkat dengan kantor cabang mini bank BNI. BNI
Syariah menghimpun dana dari nasabah melalui giro wadiah, tabungan
wadiah, tabungan mudharobah dan deposito mudharabah. Dana yang
berhasil dihimpun kemudian dialokasikan untuk dana cadangan berupa
GMW dan kas, sisanya dialokasikan untuk jual beli (murabahah).
Margin yang diperoleh dari murabahah didistribusikan kepada nasabah
oleh pihak BNI Syariah berdasarkan presentase yang sudah ditetapkan
oleh BNI Syariah.
13
Selain itu BNI Syariah juga memperoleh penghasilan dari fee
yang berasal dari peleyanan jasa yang mereka berian pada nasabah dan
pendapatan berupa biaya administrasi yang berasal dari Qadrul Hasan
dan pelayanan jasa yang diberikan oleh BNI Syariah berupa garansi
bank, kiriman uang, inkaso dan surat keterangan bank.
2.2 Awal Kelahiran Sistem Perbankan Syariah.
Awal abad 20 bank syariah hanya menjadi bahan diskusi teoritis, belum
ada langkah nyata yang memungkinkan implementasi praktis gagasan tersebut.
Padahal telah muncul kesadaran bahwa bank syariah merupakan solusi masalah
ekonomi untuk mengahasilkan kesejahteraan sosial di negara Islam
(Muhammad Syafi’i Antonio). Bahan diskusi tersebut seperti tenggelam di
tengah besar dan kuatnya sistem operasional bank – bank non Islam.
Seolah – olah dikusi tersebut sia – sia belaka, seperti tidak ada celah yang
memungkinkan untuk mendirikan dan menerapkan sistem perbankan syariah.
Namun diskusi tersebut terus berkembang meskipun berjalan lambat.
Mula–mula dalam bentuk proyek kecil, lalu berkembang dengan kerjasama
besar hingga para pemrakarsa perbankan syariah dapat membuat infrastrukutur
sistem perbankan yang bebas bunga.
Perbankan syariah yang pertama kali didirikan di Mesir pada tahun 1960
dengan nama Mit Ghamr Bank binaan Prof. Dr. Ahmad Najjar. Bank Syariah ini
beroperasi sebagai rural – sosial bank (semacam lembaga keuangan unit desa)
14
yang hanya beroperasi di pedesaan Mesir disepanjang delta sungai Nil. Namun,
institusi tersebut mampu menjadi pemicu yang sangat berarti bagi
perkembangan sistem finansial dan ekonomi Islam.
Pada Sidang Menteri Luar – Negeri Negara – Negara Organisasi
Konferensi Islam (OKI) di Karachi – Pakistan 1970, Mesir mengajukan sebuah
proposal untuk mendirikan bank syariah. Proposal tersebut tetang pendirian
Bank Islam Internasional untuk Perdagangan dan Pembangunan (International
Islamic Bank for Trade and Development) dan pendirian Federasi Bank Islam
(Federation of Islamic Banks) dikaji oleh ahli dari 18 negara Islam. Selain itu
diusulkan juga pembentukan badan–badan khusus yang berfungsi sebagai
pengawas pembangunan di negara Islam disebut sebagai Badan Investasi dan
Pembangunan Negara – Negara Islam (Investment and Development Body of
Islamic Countries).
Pada Sidang Menteri Luar Negeri OKI di Benghazi, Libya, Maret 1973,
memutuskan agar OKI mempunyai bidang yang khusus menangani masalah
ekonomi dan keuangan. Bulan Juli 1973, komite ahli yang mewakili negara –
negara Islam penghasil minyak bertemu di Jeddah untuk membicarakan
pendirian bank Islam. Sidang Menteri OKI di Jeddah 1975, menyetujui
rancangan pendirian Bank pembangunan Islami (Islamic Development Bank)
dengan modal awal 2 milyar dinar Islam atau ekuivalen 2 milyar SDR (Special
Drawing Right).
15
Pada awal beroperasinya, IDB mengalami banyak hambatan karena
masalah politik. Namun, jumlah anggotanya makin meningkat dari 22 negara
menjadi 43 negara. IDB juga terbukti mampu memainkan peran penting dalam
memenuhi kebutuhan negara Islam untuk pembangunan. Bank ini memberikan
pinjaman bebas bunga untuk proyek infrastruktur dan pembiayaan kepada
negara anggota berdasarkan partisipasi modal negara tersebut. Dana yang tidak
dibutuhkan dengan segera digunakan untuk perdagangan luar negeri jangka
panjang dengan menggunakan sistem murabahah dan ijarah. Berdirinya IDB
memotivasi negara Islam untuk mendirikan lembaga keuangan syariah. Komite
ahli IDB juga bekerja keras menyiapkan panduan pendirian, peraturan dan
pengawasan bank syariah. Pada akhir 1970an dan awal 1980an, bank – bank
syariah bermunculan di Mesir, Sudan, negara – negara Teluk, Pakistan,
Malaysia, Bangladesh dan Turki.
2.3 Perkembangan Bank Syariah di Indonesia
Islam masuk ke Indonesia melalui jalur perdagangan antar bangsa dalam
suasana yang damai. Pendekatan perniagaan yang digunakan oleh para da’i
yang juga pedagang, ternyata sangat cocok dengan kondisi sosio – cultural saat
ini. Islam dapat diterima masyarakat dan berkembang cepat hampir diseluruh
pesisir utama Nusantara. Hubungan dagang dengan dunia luar terutama dengan
kerajaan Islam sangat kuat dan dilandasi bukan saja oleh semangat perniagaan
tetapi juga oleh roh Ukhuwah Islamiyah.
16
Dalam kurun waktu 350 tahun lebih pertumbuhan Islam yang baru
mengalami kemandegan hampir diseluruh bidang kehidupan duniawi. Baru
pada awal abad ke 20 perjuangan kaum muslimin di Indonesia memiliki
kerangka pemikiran yang realistis. Dengan berdirinya Syariat Islam tahun 1906
oleh H. Oemar Said Tjokroaminoto dan H. Samanhudin di Solo, perekonomian
umat Islam mulai diperhatikan terutama dalam kaitannya memberdayakan
potensi umat yang sangat terbelakang. Kebangkitan umat Islam di Indonesia ini
bersamaan dengan kebangkitan umat Islam secara global.
Menurut Khursid Ahmad (dalam Basri, 2000), yang dikenal sebagai bapak
Ekonomi Islam, ada empat tahapan perkembangan dalam wacana pemikiran
ekonomi Islam. Pertama, Dimulai pertengahan dekade 1930an ketika sebagian
ulama yang tidak memiliki pendidikan formal dalam bidang ilmu ekonomi
namun memiliki pemahaman terhadap persoalan sosio – ekonomi pada masa
itu, mencoba untuk menuntaskan persoalan bunga. Para ulama berpendapat
bahwa bunga bank itu haram dan kaum muslimun harus meninggalkan
hubungan dengan bank konvensional. Hal yang menonjol dalam pendekatan ini
adalah adanya keyakinan yang kuat mengenai haramnya bunga bank.
Kedua, dimulai akhir dasa warsa 1960an, para ekonom muslim yang
dididik dan dilatih di perguruan tinggi di Amerika Serikat dan Eropa mulai
mencoba mengembangkan aspek tertentu dari sistem moneter Islam. Analisa
ekonomi terhadap larangan riba dan mengajukan alternatif perbankan yang
tidak berbasis bunga telah dilakukan. Serangkaian konferensi dan seminar
17
internasional tentang ekonomi dan keuangan Islam diadakan. Konferensi
pertama diadakan di Makkah al – Mukarromah tahun 1976. Kontribusi yang
paling signifikan selain dari hasil seminar tersebut adalah laporan yang
dikeluarkan Dewan Ideologi Islam Pakistan tentang penghapusan riba dari
ekonomi.
Ketiga, ditandai dengan upaya konkrit mengembangkan perbankan dan
lembaga keuangan non – riba baik dalam sektor swasta maupun pemerintah.
Tahapan ini merupakan sinergi konkrit antara usaha intelektual dan material
para ekonom, pakar, bankir, pengusaha dan hartawan muslim memiliki
kepedulian pada perkembangan ekonomi Islam. Pada tahap ini sudah di dirikan
bank Islam dan lembaga investasi non – riba dengan konsep yang jelas dan
lebih mapan. Bank yang pertama didirikan adalah Islamic Development Bank
(IDB) tahun 1975 di Jeddah, Saudi Arabia dan merupakan kerja sama antar
negara Islam yang tergabung dalam OKI.
Keempat, ditandai dengan pengembangan pendekatan yang lebih integral
untuk membangun keseluruhan teori dan praktek ekonomi Islam terutama
lembaga keuangan dan perbankan yang menjadi indikator ekonomi. Sejak tahun
1992 hingga 1998 hanya ada satu bank Islam di Indonesia yaitu Bank Muamalat
Indonesia. Disahkan UU Perbankan No. 10 tahun 1998 telah memberikan
landasan yang cukup luas bagi berdirinya perbankan syariat di Indonesia,
sehingga dalam waktu tiga tahun bermunculan bank syariah baru seperti Bank
Syariah Mandiri (BSM), cabang syariah baru di Bank IFI, Bank Bukopin, Bank
18
Jabar dan Bank BNI ’46 serta beberapa bank konvesional yang berminat
membuka cabang syariah atau mengkonversi salah satu anak perusahaan
menjadi fully syariah implemented.
Kedudukan perbankan syariah pada kenyataannya masih berorientasi
pada masyarakat perkotaan dan lebih melayani usaha menengah keatas,
sementara mayoritas kaum muslim berada di pedesaan dan memiliki usaha yang
relatif kecil dan terbatas. Sekalipun banyak berdiri bank Islam di tanah air,
namun kaum muslim di pedesaan tetap saja belum mendapat akses yang optimal
kepada sistem perbankan syariah. Karena itu dikembangkan lembaga keuangan
syariah yaitu Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS) dan Baitul Mal
Wattamwil (BMT) yang dapat berinteraksi dengan umat di pedesaan dengan
kemudahan dalam pemberian pembiayaan usaha kecil. Unit keuangan syariah
inilah yang memberikan keunikan dari perkembangan lembaga keuangan
syariah di Indonesia dibandingkan dengan yang berkembang di negara Islam
lainnya.
2.4 Perkembangan Produk Perbankan Syariah di Indonesia.
Produk perbankan syariah secara garis besar dapat dibedakan menjadi tiga
bagian, yakni produk penyaluran dana (financing), produk penghimpunan dana
(funding) dan produk jasa (services). Pada produk penyaluran dana ada
beberapa kategori yang dibedakan berdasarkan tujuan penggunaan, baik dengan
prinsip bagi hasil maupun dengan akad pelengkap. Pembiayaan dengan prinsip
19
jual beli ditujukan untuk memiliki barang, sedangkan prinsip sewa untuk
mendapatkan jasa. Untuk prinsip bagi hasil digunakan sebagai usaha kerja sama
yang ditujukan guna mendapatkan barang dan jasa sekaligus.
Produk yang termasuk dalam prinsip jual beli antara lain Murabahah, Bai’
as Salam, dan Bai’ al Istishna. Produk dengan prinsip sewa yaitu Al ijarah, serta
produk dengan prinsip bagi hasil adalah Mudharabah dan Musyarakah.
Disamping jumlah cabang yang dimiliki oleh bank syariah sebagai cerminan
kemampuan menjangkau pasar, produk – produk syariah yang ditawarkan juga
memegang peranan penting dalam keberhasilan persaingan antar bank syariah.
Seiring dengan perkembangannya, bank syariah mengalami peningkatan
dari sisi aset dan share secara nasional. Pada akhir tahun 2002 total aset bank
syariah sebesar Rp 4 triliyun atau share sebesar 0,36 persen dari total asset
perbankan nasional, sedangkan pada akhir tahun 2003 meningkat menjadi Rp
7,8 triliyun atau share sebesar 0,74 persen dari total aset perbankan nasional
atau meningkat hampir sebesar 100 persen dari total aset perbankan syariah
tahun sebelumnya. Dari sisi produk perbankan syariah total deposit fund yang
dimiliki bank syariah akhir tahun 2002 sebesar Rp 2,92 triliyun dan akhir tahun
2003 sebesar Rp 5,72 triliyun atau mengalami peningkatan hampir sebesar 100
persen. Sedangkan disisi financing pada akhir tahun 2002 sebsar Rp 3,28 triliun
dan akhir tahun 2003 sebesar Rp 5,53 tiliun dan mengalami peningkatan sebesar
70 persen.
20
Prospek perkembangan produk bank syariah masih terbuka lebar, jika
bank syariah melakukan kajian mendalam terhadap perkembangan produk baru
dan lebih inovatif dalam membuat produk – produk baru yang customized bagi
customers. Pemahaman produk dan pengetahuan syariah yang kuat dan harus
dimiliki oleh setiap insan diperbank syariah dapat dijadikan sebagai dasar dalam
mengembangkan produk bank syariah. Minimnya pengetahuan mengenai aspek
fiqh dalam perbankan syariah menjadi salah satu kendala dalam pengembangan
produk di bank syariah.
Berdasarkan perkembangan perbankan secara nasional ada kecenderungan
ke depan trennya adalah kepeminjaman konsumen. Disisi lain pemberian
pinjaman kepada kelompok Usaha Kecil Menengah (UKM) mejadi pilihan
karena dapat mengurangi resiko kemacetan kredit yang disebabkan
debitur–debitur besar. Masih ada kendala dalam pemberian pinjaman kepada
UKM karena biasanya struktur keuangan dan ketersediaan jaminan dari
kelompok ini masih belum terlalu baik, sehingga sektor perbankan nasional juga
cenderung untuk tidak memberikan pinjaman pada kelompok ini. Tidak menjadi
masalah jika bank dapat memberikan arahan dan dorongan bagi sektor ini untuk
pengembangannya kedepan, karena bank syariah akan mendorong
perekonomian disektor riil pada kelompok UKM.
Perkembangan produk bank syariah lainnya baru – baru ini juga akan
dimunculkan charge card sejenis dengan debit card pada bank konvensional,
kemudahan ini juga merupakan salah satu inovasi yang dilakukan dalam
21
pengembangan produk bank syariah saat ini yang akan menjadi daya tarik bagi
calon nasabah bank syariah dengan adanya kemudahan ini. Prospek
pengambangan produk dana pihak ketiga juga dapat dilakukan dengan
meluncurkan produk – produk kombinasi seperti tabungan pendidikan
dibandingkan dengan asuransi syariah bagi masyarakat yang ingin
menginvestasikan dana untuk pendidikan anak mereka.
Tidak terlepas dari pengembangan produk bank syariah, yang menjadi
sorotan saat ini adalah pengetahuan akan produk, pengetahuan syariah dan ilmu
fiqih yang melandasinya dan harus dimiliki oleh setiap insan perbankan syariah
saat ini dan ke depan. Setidaknya hal ini akan menjadi unsur utama
pengembangan produk bank syariah di Indonesia, sehingga masyarakat akan
mendapatkan dampak dengan adanya produk yang sesuai dengan syariat Islam
dan juga sesuai dengan kebutuhan mereka.
Perkembangan produk perbankan syariah di Indonesia jika dicermati akan
menarik karena dampak perkembangan bank syariah di Indonesia sudah
menampakkan tanda – tanda perkembangannya saat ini. Namun di sisi lain
perkembangan bank syariah menuntut perbankan syariah untuk selalu
melakukan pengembangan dan inovasi atas produk – produk bank syariah
sehingga dapat memenuhi kebutuhan nasabah yang akan datang. Tidak hanya
pendanaan yang dibutuhkan bank syariah namun dari sisi penyaluran
pembiayaan yang dilakukan haruslah tepat dan selektif, supaya tidak terjadi
kemacetan pada penyaluran pembiayaan oleh bank syariah. Menarik dan
22
kompetitif adalah hal yang diinginkan oleh konsumen untuk memilih produk
yang mereka sukai.
2.5 Kondisi Perbankan Syariah Indonesia
Dalam konsep Islam, tidak dikenal motif money demand for speculation,
karena spekulasi tidak diperbolehkan. Dan kebalikan dari sistem konvensional
yang memberikan bunga atas harta, Islam malah menjadikan harta (capital)
sebagai objek zakat. Motif money demand for transaction serta money demand
for precautionary dikenal dalam konsep Islam. Dalam keadaan banyaknya
perang di zaman Rasulullah SAW, money demand for precautionary relatif
tinggi dikalangan keluarga dan sahabat yang ditinggal perang. Dalam sejarah,
ketika ditandatangani perjanjian pedamaian Hudaybiyah, maka money demand
for precautionary turun drastis, dan selanjutnya mempercepat velocity of
money. Money adalah public goods, sedangkan capital adalah private goods.
Money milik masyarakat, oleh karenanya penimbunan uang di bawah bantal
(atau dibiarkan tidak produktif) berarti mengurangi jumlah uang beredar yang
dapat mengakibatkan kelesuan ekonomi (stagnas ).
Capital adalah milik pribadi, maka capital adalah objek zakat. Bagi
yang tidak memproduktifkan capital – nya maka Islam menganjurkan untuk
melakukan musyawarah atau mudharabah bisnis bagi hasil. Bila ia tidak ingin
mengambil resiko bermusyawarah atau ber – mudharabah, maka Islam sangat
menganjurkan dengan melakukan qard, yaitu meminjamkan capitalnya tanpa
23
imbalan apapun. Secara mikro, qard tidak dapat memberikan manfaat langsung
bagi orang yang meminjamkan, tetapi secara makro qard akan memberikan
manfaat tidak langsung bagi perekonomian secara keseluruhan. Dengan
diberikannya qard, maka velocity of money bertambah cepat (MV = PT ; V
naik, maka P x T = GDP naik), artinya tambahan baru bagi perekonomian,
sehingga pendapatan nasional meningkat. Karena pendapatan nasional
meningkat, berarti si pemberi pinjaman akan naik pula pendapatannya.
Islam tidak mengenal time value of money, tetapi Islam mengenal
konsep economic value of time, artinya yang bernilai adalah waktu itu sendiri.
Keindahan dari konsep Islam adalah riba diharamkan dan jual beli dengan
tangguh bayar dihalalkan. Yang lebih menarik adalah kebolehan harga tangguh
bayar lebih tinggi sama sekali bukan disebabkan oleh time value of money atau
interst foregone, namun semata – mata karena ditahannya hak si pemberi
pinjaman.
Transaksi mudharabah atau musyarakah dan transaksi jual beli
memastikan keterkaitan sektor moneter dan sektor riil. Oleh karena itu pula,
salah satu rukun jual beli adalah ada barang ada uang (ma’kud alaihi). Dengan
demikian, maka future trading dan margin trading yang tidak diikuti dengan
good delivery adalah tidak sah. Jelaslah bahwa konsep Islam menjaga
keseimbangan sektor riil dan sektor moneter. Begitu pula dengan dengan
perbankan Islam yang pertumbuhan pembiayaannya tidak dapat terlepas dari
pertumbuhan sektor riil yang dibiayainya.
24
Pada saat perekonomian dunia usaha lesu, maka yield yang diterima oleh
bank Islam menurun, dan pada gilirannya return yang dibagi hasilkan kepada
penabung dibank Islam juga turun. Sebaliknya, pada saat booming, maka return
yang dibagi – hasilkan akan booming pula.
Al – Qur’an mengingatkan dalam Q.S Al – Bawarah 275 : ‘ Orang –
orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melalaikan seperti berdirinya
orang yang kemasukan setan lantaran tekanan penyakit gila. ’ Jadi perbankan
syariah yang merupakan bagian dari sistem ekonomi Islam adalah sistem
perbankan yang mengaitkan antara sektor moneter dengan sektor riil. Oleh
karena itu perbankan syariah akan berkembang dengan steady – growth dari
masa ke masa. Karena karakter perbankan syariah mengaitkan sektor moneter
dengan sektor riil sehingga pertumbuhan Bubble Growth bukanlah ciri
perbankan syariah. Implikasi selanjutnya adalah perbankan syariah mempunyai
resistensi yang lebih baik dibandingkan bank konvensional dalam menghadapi
krisis moneter seperti yang terjadi saat ini.
Terbitnya UU No. 10 tahun 1998 memiliki hikmah tersendiri bagi dunia
perbankan nasional di mana pemerintah membuka lebar kegiatan usaha
perbankan dengan berdasarkan pada prinsip syariah. Hal ini guna menampung
aspirasi dan kebutuhan yang berkembang di masyarakat. Masyarakat diberikan
kesempatan seluas – luasnya untuk mendirikan bank berdasarkan prinsip bank
syariah, termasuk juga kesempatan konversi dari bank umum yang kegiatan
usahanya berdasarkan pada pola konvensional menjadi pola syariah. Selain itu
25
dibolehkan pula bagi pengelola bank umum konvensional untuk membuka
kantor cabang atau mengganti kantor cabang yang sudah ada menjadi kantor
cabang khusus syariah dengan persyaratan yang tentunya melarang pada
percampuran modal kerja dan akuntansinya.
Dilihat secara makro ekonomi, pengembangan bank syariah di
Indonesia memiliki peluang besar karena peluang pasarnya yang sesuai dengan
mayoritas penduduk negeri ini. UU No. 10 tidak menutup kemungkinan bagi
pemilik bank BUMN, swasta nasional bahkan pihak asing sekalipun untuk
membuka cabang syariahnya di Indonesia. Dengan terbukanya kesempatan ini
jelas akan memperbesar peluang transaksi keuangan di dunia perbankan kita,
terutama bila terjalin hubungan kerjasama diantara bank – bank syariah.
Bank syariah di tanah air mendapatkan pijakan kokoh setelah adanya
deregulasi sektor perbankan pada tahun 1983. Hal ini karena sejak saat itu
diberikan keleluasaan penentuan tingkat suku bunga, termasuk nol persen (atau
peniadaan bunga sekaligus). Tetapi kesempatan ini belum dimanfaatkan karena
tidak diperkenankan untuk membuka kantor baru. Hal ini berlangsung sampai
tahun 1988 setelah pemerintah mengeluarkan Pakto 1988 yang
memperkenankan berdirinya bank – bank baru.
Posisi bank syariah semakin pasti dengan disahkannya UU. Perbankan
No. 7 tahun 1992, dimana bank diberikan kebebasan untuk menentukan jenis
imbalan yang akan diambil dari nasabahnya baik bunga ataupun keuntungan
bagi hasil. Dengan terbitnya PP No. 72 tahun 1992 pasal 6 tentang bank bagi
26
hasil yang secara tegas memberikan batasan bahwa ‘ Bank bagi hasil tidak
boleh melakukan kegiatan usaha yang tidak berdasarkan prinsip bagi hasil
(bunga) sebaliknya pula bank yang kegiatan usahanya tidak berdasarkan
prinsip bagi hasil tidak diperkenankan melakukan kegiatan usaha berdasarkan
prinsip bagi hasil ’, maka jalan bagi operasional perbankan syariah semakin
luas.
UU No. 10 ini sekaligus menghapus pasal 6 PP No. 72 tahun 1992 yang
melarang dual system. Sungguh pun demikian bank syariah yang berada di
tanah air tetap harus tunduk kepada peraturan – peraturan dan persyaratan
perbankan yang berlaku pada umumnya. Disamping ketentuan – ketentuan di
tersebut bank syariah juga dibatasi oleh pengawasan yang dilakukan oleh
Dewab Pengawas Syariah (DPS). Hal yang terakhir ini memberikan implikasi
bahwa setiap produk bank syariah mendapatkan persetujuan dari Dewan
Perbankan Syariah terlebih dahulu sebelum diperkenalkan kepada masyarakat.
Diharapkan UU No.10 ini dapat membawa kesegaran baru bagi dunia
perbankan kita, terutama bagi dunia perbankan prinsipsyariah akan menambah
semarak lembaga keuangan syariah yang telah ada di sini seperti BPRS, BMT
dan Koperasi Syariah.
27
BAB III
KAJIAN PUSTAKA
M. Syafi’i Antonio,M. Ec. dalam buku yang dikarang oleh Drs. Muhamad, M.
Ag (editor) dengan judul Bank Syari’ah : Analisis kekuatan, kelemahan, Peluang dan
Ancaman pada bab Bisnis dan Perbankan dalan Perspektif Islam (halm 9). Terbitnya
UU No. 10 tahun 1998 memiliki hikmah tersendiri bagi dunia perbankan nasional
dimana pemerintah membuka lebar kegiatan usaha perbankan dengan berdasarkan
pada prinsip syariah. Hal ini guna menampung aspirasi dan kebutuhan yang
berkembang dimasyarakat. Masyarakat diberikan kesempatan untuk medirikan bank
berdasarkan prinsip syariah, termasuk juga kesempatan untuk menkonversi bank yang
kegiaan usahanya berdasarkan sistem konvensional menjadi pola syariah. Apabila
dilihat secara makro ekonomi pengembangan bank syariah memiliki peluang besar
karena peluang pasarnya sejurus dengan mayoritas penduduk Indonesia. UU No. 10
tidak menutup kemungkinan bank BUMN, swasta nasional bahkan pihak asing
sekalipun untuk membuka cabang syariahnya di Indonesia. Dengan terbuka
kesempatan ini jelas akan memperbesar peluang transaksi keuangan didunia
perbankan, terutama bila terjalin hubungan kerjasama antara bank – bank syariah.
Penelitian di Al Hajjar, Saudi Arabia (1989 / 1990) memfokuskan kepada
persoalan pengintegrasian usaha kecil dalam proses perkembangannya. Penelitian ini
28
mempertanyakan apakah lembaga keuangan Islam menggunakan sistem bagi hasil
(profit loss sharing) merupakan suatu jalan untuk mengatasi masalah kekurangan
modal pada usaha kecil. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dalam kaitannya
dengan produk musyarakah, 176 (83,4 persen) responden dari 211 responden
menolak membagi kepemilikan usahanya dengan investor. Dari 6 sektor yang diteliti,
80 – 87,5 persen menolak musyarakah. Responden yang menerima musyarakah
berpendapat bahwa dengan sistem tersebut bank syariah dapat memenuhi kebutuhan
manajerial dan teknis yang dibutuhkan perusahaan dan membantu terciptanya
diversifikasi hasil produk. Sedangkan responden yang menolak sistem musyarakah
karena alasan untuk mempertahankan kepemilikan perusahaan dan agar tetap dapat
mewariskan usaha tersebut pada ahli waris mereka.
Hasil peneitian yang dilakukan oleh Haron, Sudin et al (1993) dan Anang
Arief Susanto (2000) yang menunjukkan untuk kasus di Malaysia, bahwa 40 persen
dari muslim menunjukkan bahwa agama merupakan faktor utama masyarakat untuk
mempertahankan rekeningnya di bank Syariah. 60 persen muslim yang lain masih
mempertimbangkan faktor – faktor seperti lokasi sebagai kriteria penting pada saat
mereka menyeleksi suatu bank.
Penelitian yang dilakukan oleh Pusat Penelitan Kajian Pembangunan
Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro yang bekerjasama dengan Bank
Indonesia.(2000), memaparkan preferensi masyarakat terhadap sistem perbankan
syariah di wilayah Jawa Tengah dan daerah Istimewa Yogyakarta :
29
1. Secara umum pandangan responden terhadap keuntungan relatif menunjukkan
sekitar 51,80 persen yang menyatakan setuju, sangat setuju (1,93 persen) dan
hanya 2,27 persen yang menyatakan tidak setuju.
2. Sedangkan sisanya adalah sebesar 44,00 persen menyatakan bahwa mereka
masih ragu-ragu karena belum mengetahui betul tentang Perbankan Syariah.
Besarnya proporsi mereka yang menyetujui terhadap keuntungan relatif ini
kemungkinan disebabkan oleh pengetahuan tentang sistem bagi hasil yang
diterapkan pada perbankan syariah.
3. Tingkat kompatibilitas yang menggambarkan pandangan responden tentang
kecocokan penerapan sistem bagi hasil maka terlihat ada 45,07 persen yang
menyatakan tidak tahu. Hal ini lebih banyak disebabkan karena sebagian besar
responden belum menjadi nasabah perbankan syariah. Sedangkan proporsi
terbesar justru mereka yang menyatakan tidak setuju (52,93 persen). Hal ini
kemungkinan disebabkan belum banyaknya responden yang belum
mempunyai pengalaman menjadi nasabah perbankan syariah.
4. Tingkat kompleksitas menggambarkan sampai seberapa jauh Perbankan
Syariah mempunyai dimensi universal yang menyangkut aspek ekonomi dan
sosial. Secara keseluruhan terlihat sebagian besar responden atau 63,93 persen
yang menyatakan setuju dan 22,60 persen yang menyatakan sangat setuju.
Hasil ini mencerminkan bahwa sistem perbankan syariah dianggap
mempunyai keuntungan multi dimensi antara lain keutungan ekonomi, sosial
dan agama.
30
5. Tingkat triabilitas mengambarkan tentang tingkat pencarian informasi yang
berkaitan dengan sistem perbankan syariah. Secara keseluruhan terdapat 53,3
persen yang menyataka setuju dan 17,0 persen yang menyatakan sangat
setuju, sedangkan yang tidak setuju terdapat 29,47 persen. Hasil ini
memberikan gambaran bahwa sebagian besar responden mengaku telah
mencoba mencari informasi lebih lanjut berkaitan dengan sistem dan produk
perbankan syariah.
Penelitian tentang Preferensi Masyarakat Terhadap Bank Syariah (Studi
Kasus Bank Muamalat Indonesia dan BNI Syariah) dalam Simposium Nasional I :
Sistem Ekonomi Islam (halm, 127) mengemukakan bahwa preferensi masyarakat
terhadap bank syariah dikarenakan beberapa faktor, yaitu :
1. Faktor Agamis
Metawa dan Almossawi (1998) menemukan bukti bahwa keputusan
nasabah dalam memilih bank adalah karena lebih didorong faktor agama,
dimana nasabah menekankan pada hakekatnya terhadap prinsip – prinsip Islam,
juga didorong oleh faktor keuntungan, dorongan keluarga dan teman juga
lokasi. Berdasarkan beberapa faktor tersebut selanjutnya dihubungkan dengan
karakteristik responden, misal pendapatan dan pendidikan yang menunjukkan
hasil signifikan untuk menanti prinsip Islam mempengaruhi keputusan
responden untuk memilih bank syariah.
31
2. Faktor Ekonomi
Menurut Gerrad dan Cunningham (1997) melalui studi empirisnya
menunjukkan bahwa sikap muslim dan non – muslim dalam memilih bank
syariah secara signifikan tidak berbeda, dimana mereka memilih bank syariah
karena pelayanan yang cepat dan efisiensi, kerahasian bank, reputasi dan imej
bank, ringannya biaya cek dan tersedianya tempat parkir.
3. Ada perbedaan preferensi agamis dan pihak luar bagi nasabah di Bank
Muamalat Indonesia dan Bank BNI Syariah dalam menabung.
4. Tidak adanya perbedaan preferensi ekonomis nagi nasabah di Bank Mumalat
Indonesia dan Bank BNI Syariah dalam menabung.
5. Ada hubungan antara faktor selera ekonomis dan faktor agamis dalam
menabung di bank syariah.
Kesimpulan dari penelitian tersebut adalah mengindikasikan bahwa nasabah
mempertimbangkan dua tingkat kepuasan dalam menabung di bank syariah, yaitu
duniawi dan ukhrawi (akhirat). Karena setiap muslim dituntut untuk mencapai
kebahagian dunia dan akhirat, yaitu melalui pemenuhan kebutuhan yang menunjang
hidup di dunia dan di akhirat. Hal ini merupakan konsep berfikir seorang muslim
yang mengandung time horizon yang luas, yaitu sekarang dan nanti.
32
BAB IV
LANDASAN TEORI
4.1 Pengertian Bank Syariah
Pada umumnya yang dimaksud dengan bank syariah adalah lembaga
keuangan yang usaha pokoknya memberikan kredit dan jasa dalam lalu lintas
pembayaran serta peredaran uang yang beroperasi disesuaikan dengan prinsipprinsip
syariah (Heri Sudarsono, 2004).
Mudrajad Kuncoro (2002) mendefinisikan bank syariah adalah bank yang
beroperasi sesuai dengan prinsip – prinsip syariah Islam yaitu mengacu kepada
ketentuan – ketentuan yang ada dalam Al – Quran dan Al – Hadist. Dengan
mengacu kepada AL – Quran dan Al – Hadist, maka bank syariah diharapkan
dapat menghindari kegiatan – kegiatan yang mengandung unsur – unsur riba
dan bertentangan dengan syariat Islam
Syaikh mahmud Syalthut mengatakan bahwa syariah adalah peraturan dan
hukum yang telah digariskan oleh Allah SWT untuk dipatuhi oleh kaum
muslimin. Syariah ini merupakan salah satu penghubung antara Allah SWT
dengan umat manusia, maka jelas bahwa bank syariah merupakan bank yang
berdasarkan aturan – aturan yang ada pada diri Islam.
Prinsip utama yang diikuti oleh bank syariah adalah :
1. Larangan riba dalam berbagai bentuk transaksi.
33
2. Melakukan kegiatan usaha dan perdagangan berdasarkan perolehan
keuntungan zakat.
3. Memberikan zakat.
4.2 Fungsi dan Peran Bank Syariah
Dalam pembukaan standar akuntansi yang dikeluarkan oleh AAOIFI
(Accounting and Auditing Organization for Islamic Financial Institution)
dijelaskan tentang fungsi dan peran bank syariah, sebagai berikut :
1. Manajer investasi, bank syariah dapat mengelola investasi dana nasabah.
2. Investor bank syariah, bank syariah dapat menginvestasikan dana yang
dimiliki maupun dana nasabah yang dipercayakan kepadanya.
3. Penyedia jasa keuangan dan lalu lintas pembayaran, bank syariah dapat
melakukan kegiatan – kegiatan jasa – jasa layanan perbankan
sebagaimana lazimnya.
4. Pelaksanaan kegiatan sosial sebagai ciri yang melekat pada entitas
keuangan syariah, bank islam juga memiliki kewajiban untuk
mengeluarkan dan mengelola (menghimpun, mengadministrasikan dan
mendistribusikan) zakat serta dana – dana sosial lainnya.
34
4.3 Tujuan Bank Syariah
Beberapa tujuan bank syariah diantaranya adalah sebagai berikut :
1. Menciptakan suatu keadilan dibidang ekonomi dengan meratakan
pendapatan melalui kegiatan investasi agar tidak terjadi kesenjangan
yang besar antara pemilik modal dengan pihak yang membutuhkan
modal.
2. Meningkatkan kualitas hidup umat dengan membuka peluang berusaha
lebih besar terutama kelompok miskin, yang diarahkan kepada kegiatan
usaha yang produktif menuju terciptanya kemandirian usaha.
3. Menanggulangi masalah kemiskinan, berupa pembinaan nasabah yang
lebih menonjol sifat kebersamaan dari siklus usaha yang lengkap, seperti
program pembinaan pengusaha produsen, pembinaan konsumen,
pengembangan modal kerja dan pengembangan usaha bersama.
4. Menyelamatkan ketergantungan umat islam terhadap perbankan nonsyariah
(konvensional).
4.4 Kegiatan Bank Syariah
Kerangka kegiatan muamalah secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga,
yaitu:
1. Bidang sosial.
2. Bidang politik.
35
3. Bidang ekonomi
Muamalah ekonomi mengatur tentang kegiatan konsumsi,
simpanan dan investasi. Islam mengajarkan pola konsumsi yang
moderat, yaitu tidak berlebihan tetapi juga tidak terlalu
minimalis/kekurangan. Dengan konsumsi yang moderat,
dimungkinkan akan terpupuk adanya tabungan yang dapat disalurkan
untuk pembiayaan investasi, baik investasi sektor perdagangan,
produksi maupun sektor jasa. Dengan keadaan yang seperti itu maka
diperlukan adanya lembaga keuangan yang bertindak sebagai
imtermediatory antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana. Sehingga antara hakekatnya pola konsumsi,
simpanan, investasi dan lembaga keuangan akan membentuk siklus
kegatan ekonomi yang saling berkaitan.
Salah satu kegiatan bank syariah yang menarik perhatian nasabah
cukup besar adalah penghimpunan dana. Penghimpunan dana di bank
syariah (giro, deposito dan tabungan) perkembangannya mencapai 160
persen. Sebagian besar masyarakat menyatakan setuju terhadap
peranan perbankan dalam kehidupan sehari – hari. Alasan utamanya
adalah bahwa lembaga perbankan menguntungkan bagi masyarakat,
dan dapat membantu permodalan. Masyarakat yang tidak setuju
dengan keberadaan lembaga perbankan karena bunga bank
(konvensional) termasuk dalam kategori riba sehingga dinilai haram.
36
Sebagian besar masyarakat memanfaatkan lebih dari satu jenis
produk/jasa perbankan baik dari satu bank atau lebih. Jenis produk
yang dominan adalah tabungan dengan diikuti pemanfaatan produk
ATM. Jasa perbankan juga merupakan layanan yang banyak
dimanfaatkan dan dipinjam. Dilihat dari komposisi jumlah nasabah
menurut produk bank yang dimanfaatkan, nasabah penabung lebih
dominan dibandingkan dengan produk pembiayaan (kredit).
Alasan atau motivasi utama adalah dalam memanfaatkan produk
penghimpunan dana adalah keamanan, pelayanan yang cepat dan
kemudahan dalam bertransaksi. Alasan adanya undian / hadiah dan
tingkat bunga tabungan bukan merupakan alasan atau motivasi utama
masyarakat. Penghimpunan dana di bank syariah dapat berbentuk giro,
tabungan dan deposito. Prinsip operasional syariah yang diterapkan
dalam penghimpunan dana masyarakat adalah prinsip wadi’ah dan
mudharabah (Ir. Adiwarman Karim. S.E., M.B.A., M.A.E.P ).
4.5 Keunggulan Bank Syariah
4.5.1 Kuatnya ikatan emosional antara pemegang saham, bank dan nasabah
sehingga dapat mengembangkan kebersamaan dalam menghadapai
tantangan.
4.5.2 Adanya fasilitas pembiayaan yang tidak membebani nasabah dengan
kewajiban membayar biaya secara tetap.
37
4.5.3 Adanya ketekaitan secara religi, sehingga semua pihak yang terkait
didalamnya berusaha untuk mengamalkan ajaran agamanya, maka
seberapapun hasil yang diperoleh itu merupakan berkah dari Allah
SWT.
4.5.4 Dengan sistem bagi hasil tidak akan ada diskriminasi terhadap nasabah
atas kemampuan ekonominya, sehingga akseptabilitas bank syariah
semakin besar. Menghilangkan cost push inflation dan persaingan
antar bank syariah berlangsung secara wajar.
4.6 Produk Bank Syariah
Salah satu produk yang ditawarkan oleh perbankan syariah adalah produk
penghimpunan dana. Produk penghimpunan dana di bank syariah dapat
berbentuk tabungan, giro dan deposito. Prinsip yang diterapkan pada produk
penghimpunan dan adalah wadiah dan mudharabah.
4.6.1 Prinsip Wadi’ah.
Al – wadiah dalam segi bahasa dapat diartikan sebagai
meninggalkan atau meletakkan sesuatu pada orang lain untuk
dipelihara dan dijaga. Dari aspek teknis, wadiah dapat diartikan
sebagai titipan murni dari satu pihak ke pihak lain, baik individu
maupun badan hukum yang harus dijaga dan dikembalikan kapan
saja si penitip menghendaki.
38
Prinsip wadi’ah yang diterapkan bank syariah adalah :
1. Prinsip wadiah yang diterapkan adalah wadiah yad
dhamanah yang diterapkan pada produk rekening giro.
Prinsipnya pihak yang dititipi (bank) bertanggung
jawab atas keutuhan harta titipan sehingga ia boleh
memanfaatkan harta titipan tersebut.
2. Wadiah dhamanah berbeda dengan wadiah amanah.
Dalam wadiah amanah pada prinsipnya harta titipan
tidak boleh dimanfaatkan oleh yang dititipi.
3. Sedangkan dalam wadiah dhamanah pihak yang dititipi
(bank) bertanggung jawab atas keutuhan harta titipan
sehingga ia boleh memanfaatkan harta titipan tersebut.
4. Karena wadiah yang diterapkan dalam produk giro
perbankan ini juga disifati dengan yad dhamanah, maka
implikasi hukumnya sama dengan qardh, dimana
nasabah bertindak sebagai yang meminjamkan uang
dan bank bertindak sebagai yang dipinjami.
Ketentuan dari produk ini adalah :
1. Keuntungan atau kerugian dari penyaluran dana
menjadi hak milik atau ditanggung bank, sedang
pemilik dana tidak dijanjikan imbalan dan tidak
menanggung kerugian.
39
2. Bank harus membuat akad pembukaan rekening yang
isinya mencakup izin penyaluran dana yang disimpan
dan yang disepakati selama tidak bertentangan dengan
syariat islam. Khususnya bagi pemilik rekening giro,
bank dapat memberikan buku cek, bilyet giro dan debit
card.
3. Terhadap pembukaan rekening bank dapat mengenakan
penggantian biaya administrasi untuk sekedar menutupi
biaya yang benar – benar terjadi.
4. Bank dimunginkan memberikan bonus kepada pemilik
dana sebagai suatu insentif untuk menarik dana
masyarakat namun tidak boleh diperjanjikan dimuka.
5. Ketentuan lain yang berkaitan dengan rekening giro
tetap berlaku selama tidak melanggar syariat islam.
4.6.2 Prinsip mudharabah
Dalam prinsip mudharabah, penyimpanan dana atau deposan
bertindak sebagai shahibul maal (pemilik dana) dan bank sebagai
mudharib (pengelola). Rukun mudharabah yaitu : ada mudharib, ada
shahibul maal, ada usaha yang akan dibagi hasil, ada nisbah dan ada
ijab Kabul. Prinsip mudharabah ini diaplikasikan pada produk
tabungan berjangka dan deposito berjangka. Berdasarkan
40
kewenangan yang diberikan oleh pihak shahibul maal, prisip
mudharabah dibagi menjadi dua :
1. Mudharabah Mutlaqah
Dalam mudharabah mutlaqah tidak ada pembatasan
bagi bank dalam menggunakan dana yang dihimpun. Bank
memiliki kebebasan penuh untuk menyalurkan dana ini ke
bisnis manapun yang diperkirakan menguntungkan.
Ketentuan dari produk ini adalah :
a. Bank wajib memberitahukan kepada pemilik dana
mengenai nisbah dan tata cara pemberitahuan
keuntungan dan / atau pembagian keuntungan secara
resiko yang dapat ditimbulkan dari penyimpanan
dana.
b. Untuk tabungan mudharabah, bank dapat
memberikan buku tabungan serta kartu ATM atau alat
penarikan lainnya. Untuk deposito mudharabah bank
wajib memberikan sertifikat atau tanda penyimpanan
deposito kepada deposan.
c. Ketentuan lain yang berkaitan dengan tabungan dan
deposito sepanjang tidak melanggar syariat islam.
41
2. Mudharabah Muqayyadah
Mudharabah muqayyadah ini ada dua jenis :
a. Mudharabah Muqayyadah on Balance Sheet.
Merupakan simpanan khusus dimana pemilik dana
dapat menetapkan syarat – syarat tertentu yang harus
dipenuhi pihak bank. Karakteristik jenis simpanan sisi
adalah :
1. Pemilik dana wajib menetapkan syarat – syarat
tertentu yang harus diikuti bank dan wajib
membuat akad yang mengatur persyaratan
penyaluran dana simpanan khusus.
2. Bank wajib memberitahukan kepada pemilik dana
mengenai nisbah dan tata cara pemberitahuan
keuntungan dan / atau pembagian keuntungan
secara resiko yang dapat ditimbulkan dari
penyaluran dana.
3. Bank menerbitkan bukti simpanan khusus sebagai
bukti simpanan.
4. Untuk deposito mudharabah, bank wajib
memberikan sertifikat kepada deposan.
42
b. Mudharabah Muqayyadah off Balance Sheet.
Bank bertindak sebagai perantara yang
mempertemukan antara pemilik dana dengan pelaksana
usaha. Pemilik dana dapat menetapkan syarat – syarat
yang harus dipatuhi oleh bank dalam mencari bisnis.
Karakteristik jenis simpanan ini adalah :
1. sebagai tanda bukti simpanan bank menerbitkan
bukti simpanan khusus.
2. Dana simpanan khusus harus disalurkan secara
langsung kepada pihak yang diamanatkan oleh
pemilik dana.
3. Bank menerima komisi atau jasa mempertemukan
kedua belah pihak. Sedangkan antara pemilik dan
pelaksana usaha berlaku nisbah bagi hasil.
Instrumen penghimpunan dana yang banyak diminati oleh nasabah bank
syariah adalah : Giro Wadiah, Deposito Mudharabah, Tabungan Mudharabah
dan Al Qardh Ul Hasan. Qardh sendiri adalah pinjaman uang. Aplikasi qardh
dalam perbankan ada tiga hal :
1. Pinjaman talangan haji, nasabah calon haji diberikan pinjaman oleh
bank untuk memenuhi syarat penyetoran biaya haji. Nasabah akan
melunasi sebelum keberangkatannya ke tanah suci.
43
2. Pinjaman tunai dari produk kartu kredit, nasabah diberi kebebasan
dalam menarik uang milik bank. Nasabah akan mengembalikan sesuai
dengan waktu yang telah ditentukan.
3. Pinjaman kepada pengusaha kecil, dimana peminjam akan diberikan
pembiayaan dengan skema bagi hasil.
4.7 Pengetahuan Terhadap Produk – Produk Perbankan Syariah.
Salah satu faktor yang cukup penting dalam mengkaji pengembangan
bank syariah adalah melalui pengetahuan masyarakat terhadap keberadaan bank
syariah. Dari sejumlah responden yang dihubungi terutama di Jawa Tengah dan
Di Yogyakarta maka terdapat 70,53 persen yang menyatakan bahwa mereka
telah mendengar tentang bank syariah. Pengetahuan ini sebagian besar hanya
berkisar pada nama ‘Bank Syariah’ , akan tetapi tentang sistem dan produk bank
syariah masih sangat terbatas. Pengetahuan tentang bank syariah ini sebagian
besar mereka dapatkan dari teman / saudara. Hasil ini telah memberikan bukti
bahwa selama ini bank syariah belum melakukan promosi yang cukup gencar
terutama melalui media elektronik maupun media cetak
4.8 Sikap Terhadap Produk Bank Syariah
Adanya pengetahuan tentang perbankan syariah tentu saja sangat
dipengaruhi sikap masyarakat terhadap produk-produk perbankan syariah. Dari
hasil penelitian ternyata terlihat bahwa sebagian besar responden menyatakan
44
tidak tahu (84,40 persen). Ketidaktahuan masyarakat terhadap produk
perbankan syariah ini sebetulnya lebih banyak masih terbatasanya jumlah
perbankan syariah yang ada di Jawa Tengah dan DIY, sehingga akan menjadi
sangat wajar apabila sebagian masyarakat belum mampu mensikapi produk
perbankan syariah.
45
BAB V
METODE PENELITIAN
5.1 Jenis Data
5.1.1 Data Primer
Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari sumber
yang diteliti. Data ini dikumpulkan dengan cara peneliti menyebar
kuisioner sebanyak 100 buah kepada nasabah bank syariah.
5.1.2 Data Sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh dari pihak tertentu yang
berhubungan dengan penelitian. Data ini diperoleh dengan cara :
5.1.2.1 Pencatatan, yaitu dengan mencatat dari laporan – laporan
yang mendukung penelitian.
5.1.2.2 Studi Kepustakaan, yaitu metode pengumpulan data
dengan membaca literature yang berhubungan dengan
obyek penelitian.
46
5.2 Metode Pengambilan Sampel
5.2.1 Populasi
Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian. Dalam hal ini yang
populasi mencakup setiap nasabah ataupun non – nasabah bank BTN
Syariah dan Bank BNI Syariah.
5.2.2 Sampel bertujuan atau purposive sample
Purposive sampel adalah teknik penentuan sample dengan
pertimbangan tertentu. Misalnya akan melakukan penelitian tentang
preferensi masyarakat dalam menggunakan produk – produk bank
syariah, maka sampel sumber datanya adalah masyarakat yang sudah
menjadi ataupun belum menjadi nasabah bank BTN Syariah dan Bank
BNI Syariah tetapi mereka menggunakan produk - produk bank
syariah tersebut. Sampel ini cocok digunakan untuk penelitian
kualitatif (Sugiyono, 2004). Dalam penelitian ini jumlah sample yang
akan diteliti sebanyak 100 responden.
5.3 Desain Penelitian
Berdasarkan dengan tujuan penelitian kali ini, yaitu menentukan
preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah dan menetukan faktor yang
mempengaruhi pengambilan keputusan masyarkat dalam memilih bank syariah,
maka dapat ditentukan desain penelitian sebagai berikut :
47
5.3.1 Keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah dipengaruhi oleh
popularitas, kemudahan akses pelayanan, persepsi masyarakat tentang
bunga bank
5.3.2 Preferensi masyarakat terhadap produk – produk bank syariah
dipengaruhi oleh layanan, fasilitas, dan variasi dan pilihan produk–
produk yang ditawarkan oleh bank syariah..
5.4 Definisi Operasional Variabel
5.4.1 Variabel Independen
5.4.1.1 Pelayanan yang diberikan oleh karyawan bank syariah
secara keseluruhan (Profesionalitas). Variabel ini diukur
dari pelayanan front office maupun back office.
5.4.1.2 Kemudahan untuk mengakses produk atau layanan bank
syariah.
5.4.1.3 Fasilitas, berupa kemudahan nasabah dalam bertransaksi
yaitu dalam hal menarik dan atau menyimpan di bank
syariah Yogyakarta.
5.4.1.4 Persepsi masyarakat tentang haramnya bunga bank..
5.4.1.5 Popularitas atau ketenaran bank syariah.
5.4.1.6 Variasi dan pilihan produk bank syariah yaitu produk–
produk yang ditawarkan oleh bank syariah dengan prinsip
penghimpunan dana, seperti tabungan mudharobah,
48
tabungan wadiah, tabungan batara, deposito mudharabah
dan sebagainya.
5.4.2 Variabel Dependen
Dengan adanya faktor – faktor yang mempengaruhi tersebut,
maka timbul dua faktor yang di pengaruhi yaitu :
5.4.2.1 Keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah.
Dengan menggunakan indikator kualitatif, yaitu jika Y = 0
berarti menggunakan bank konvensional dan jika Y = 1
berarti menggunakan bank syariah.
5.4.2.2 Preferensi masyarakat terhadap produk – produk bank
syariah.
Dengan asumsi jika Y = 0 berarti tidak ada preferensi dan
jika Y = 1 berarti ada preferensi.
5.5 Metode Pengumpulan Data
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuisioner (angket),
yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi
seperangkat pertanyaan tertulis kepada nasabah maupun non – nasabah untuk
dijawab (Sugiyono, 2004).
Dalam penyusunan kuisioner ini penulis menggunakan skala likert yang
digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi seseorang atau
sekelompok orang tentang fenomenal sosial. Dengan skala likert, maka variabel
49
yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator variabel yang kemudian
dijadikan sebagai titik tolak untuk menyusun item – item instrumen yang dapat
berupa pertanyaan atau pernyataaan. Jawaban setiap item intrumen yang
menggunakan skala likert mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangat
negatif, yang dapat berupa kata – kata.
Untuk keperluan analsisi kuantitatif, maka jawaban itu diberi nilai,
misalnya :
5.4.1 Sangat setuju diberi nilai 5
5.4.2 Setuju diberi nilai 4
5.4.3 Netral diberi nilai 3
5.4.4 Tidak Setuju diberi nilai 2
5.4.5 Sangat tidak setuju diberi nilai 1
Penggunaan skala pengukuran ini dengan pertimbangan bahwa skala
tersebut sudah mempunyai internal. Variabel bersifat continue dan tidak
dikotom. Dengan menggunakan ukuran yang mempunyai interval tersebut
sudah memungkinkan untuk mengukur tingkatan preferensi masyarakat dari
yang paling rendah sampai yang paling tinggi. Kata kunci dari skala tersebut
adalah setuju. Hal ini berarti jika jawaban responden yang berkaitan dengan
preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah adalah positif yang bernilai
1 (satu), maka jawaban mereka adalah setuju (4) dan sangat setuju (5),
sedangkan apabila jawaban mereka adalah netral (3), tidak setuju (2) atau sangat
50
tidak setuju (1) maka berarti tidak ada preferensi masyarakat terhadap produk
bank syariah di Jogjakarta atau bernilai 0 (nol). Begitu juga untuk variabel
keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah.
5.6 Metode Analisis Data
Dalam menganalisis data, penelitian ini menggunakan metode analisis
kuantittif dan kualitatif.
5.6.1 Metode Kuantitaif
Data yang berasal dari opini responden yang bersifat kuantitatif
diubah menjadi angka – angka, sehingga dapat dilakukan analisis
secara kuantitatif, yaitu dengan cara menilai/memberi bobot pada
jawaban yang diberikan oleh responden. Adapun metode analisis
kuantitatif yang digunakan adalah model regresi dengan dependen
variabel yang bersifat kualitatif, yaitu model logit.
Alasan memilih model tersebut adalah dikarenakan dalam
model regresi ini mengandung variabel dependen yang bersifat
kualitatif sehingga harus lebih dahulu perlu diformulasikan bentuk
model regresi yang akan ditaksir. Disamping itu, model logit mampu
meminimalkan atau menghilangkan situasi heteroscedasticity dalam
error terms dan tidak realistisnya nilai – nilai yang diperkirakan akan
diperoleh Y i sebagai hasil perhitungan regresi. Karena Y adalah
51
kualitatif maka dalam penelitian ini tidak digunakan model Regresi
Linier Sederhana, tetapi digunakan model Logit.
Model logit ini dinyatakan dalam suatu bentuk probabilitas
dimana variabel dependen adalah logaritma dari probabilitas suatu
situasi atau atribut akan berlaku dengan syarat atau kondisi variabel–
variabel bebas tertentu. Perkataan logit didasarkan atas adanya asumsi
mengenai fungsi variabel random yang diteliti yang berbentuk Logistic
Distribution Function (Arief, 1993, 65).
Dalam penelitian ini akan membahas tentang preferensi
masyarakat terhadap produk – produk bank syariah dan keputusan
masyarakat dalam memilih bank syariah. Dari 100 responden yang
diambil, peneliti ingin menguji apakah kesemua variabel independen
itu berpengaruh atau tidak terhadap preferensi masyarakat terhadap
produk bank syariah maupun terhadap keputusan masyarakat dalam
memilih bank syariah. Jumlah responden dibagi atas kriteria tingkat
usia, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan dan jumlah pendapatan.
Model logit memiliki ciri utama, yaitu :
5.6.1.1.1 P berada diantara 0 dan 1, nilai logit tidak terbatas
(antara -∞ dan ∞).
5.6.1.1.2 L linier dalam X, namun probabilitas P tidak.
52
5.6.1.1.3 Koefisien β1 mengukur seberapa jauh perubahan L
akibat perubahan X sebesar satu unit.
Bentuk rumus umum untuk keputusan masyarakat dalam memilih
bank syariah :
Li = Ln (
i P
Pi
1−
) = β + β1Xi + u i o
Kep = β + β1 Pop + β Aks + β i + u i 0 2 3
Keterangan :
Kep = keputusan masyarakat
L = Keputusan masyarakat dalam bank syariah di Yogyakarta,
dimana L = 0, berarti bank konvensional dan Li = 1, berarti
bank syariah.
i
i
Xi = independent variabel, dimana Pop = popularitas; Aks =
kemudahan mengakses; dan i = persepsi masyarakat tentang
bunga bank.
β = konstanta, dan u i = gangguan 0
β1 = koefosien regresi dari masing – masing variabel independent
Pi = probabilitas, yaitu peluang kejadian untuk
53
Bentuk rumus umum untuk preferensi masyarakat terhadap produk
bank syariah :
Li = Ln (
i P
Pi
1−
) = β + β1Xi + u i o
Prf = β + β1 Lay + β 2 Fas + β Prod + u i 0 3
Keterangan :
Prf = Preferensi masyarakat
L = Preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah di
Yogyakarta, dimana Li = 0, berarti tidak ada preferensi dan
L = 1, berarti ada prefernsi.
i
i
Xi = independent variabel, dimana Lay = layanan; Fas = fasilitas;
Prod = variasi atau layanan pilihan produk bank syariah.
β = konstanta, dan u i = gangguan 0
β1 = koefosien regresi dari masing – masing variabel independent
Pi = probabilitas, yaitu peluang kejadian untuk i
54
Dalam menganalisis secara kuantitatif, juga dilakukan pengujian
hipotesis yang digunakan adalah :
5.6.1.1 Uji Parsial (z – test)
Uji parsial dilakukan untuk mengetahui apakah
terdapat pengaruh yang signifikan antara variabel
independent terhadap variabel dependen secara
individual, yaitu dengan melihat z – statistic. Dimana jika
z – statistic > z – tabel maka terhadap pengaruh yang
signifikan antara variabel independent dengan variabel
dependen, atau bisa juga dengan melihat dari nilai
probabilitasnya, apabila < 0,05 berarti signifikan, begitu
juga sebaliknya.
5.6.1.2 Uji Simultan (LR – stat)
Uji simultan dilakukan untuk mengetahui apakah
terhadap pengaruh yang signifikan anatara variabel
independent secara bersama – sama terhadap variabel
dependen, begitu juga sebaliknya, jika probabilitas LR–
stat > 0,05 maka secara bersama – sama tidak terdapat
pengaruh antara variabel independent dengan variabel
dependen.
55
5.6.2 Metode Kualitatif
Yaitu suatu cara menganalisis hal – hal yang berhubungan
dengan perilaku nasabah yang tidak dapat dianalisis dengan
menggunakan angka – angka, akan tetapi dapat dianalisis dengan
menggunakan teori – teori yang kemudian dibandingkan dengan
kenyataan yang ada. Dalam hal ini dilakukan dengan cara :
5.6.2.1 Analisis karakteristik yang terdiri dari usia, jenis kelamin,
tingkat pendidikan, pekerjaan dan jumlah pendapatan tiap
bulan.
5.6.2.2 Analisis variabel produk yang digunakan, meliputi
layanan, akses, bunga bank, fasilitas, popularitas dan
produk bank syaraih.
56
BAB VI
ANALISIS DAN PEMBAHASAN
6.1 Deskripsi Umum
Sesuai dengan tujuan penelitian dan dasar teori yang digunakan, maka
subyek penelitian ini dikhususkan pada masyarakat Yogyakarta yang menjadi
nasabah BTN Syariah dan BNI Syariah. Dari jumlah responden sebanyak 100
orang yang tersebar di berbagai kabupaten, kecamatan dan desa. Ada lima
kategori responden yang menjadi subyek penelitian, yaitu pelajar / mahasiswa,
wiraswasta, pegawai negeri, pegawai swasta dan TNI / Polri / Purnawirawan.
Tetapi dari data yang diperoleh ada juga beberapa responden yang berprofesi
sebagai ibu rumah tangga, partimer dan peneliti.
Mereka yang menjadi responden adalah mereka yang sudah lama
menjadi nasabah sejak berdirinya bank syariah tersebut maupun mereka yang
baru menjadi nasabah. Jarak dari rumah nasabah ke bank tersebut sangat
variatif, dari hanya beberapa meter sampai dengan puluhan kilometer. Untuk
sampai ke bank diantara mereka ada yang berjalan kaki karena jaraknya dengan
bank dekat, ada juga yang menggunakan kendaraan umum maupun kendaraan
pribadi.
Latar belakang pendidikan para nasabah juga beragam, mulai dari
lulusan SMU, sarjana dan bahkan ada beberapa responden yang sampai ke
57
jenjang pasca sarjana. Hal ini merupakan bukti bahwa motivasi dari masyarakat
menabung tidak hanya dari orang – orang yang berpendidikan tinggi tetapi juga
mereka yang tingkat pendidikannya relatif rendah.
Tingkat pendapatan para nasabah mulai kurang dari Rp. 500.000,00
perbulan sampai dengan lebih dari Rp. 3.000.000,00 perbulan. Hal ini akan
terkait dengan profesi dan tingkat pendidikan mereka, karena pada umumnya
semakin tinggi pendidikan maka semakin tinggi penghasilan yang diperoleh tiap
bulan, karena profesi juga berbanding lurus dengan tingkat pendidikan
seseorang.
Penelitian ini juga untuk mengetahui apakah preferensi masyarakat,
profesionalitas pelayan bank syariah, akses bank syariah, popularitas bank
syariah, bunga bank, Fatwa MUI dan produk yang dikeluarkan bank syariah
mempengaruhi pengambilan keputusan nasabah untuk memilih produk –
produk bank syariah.
Analisa kualitatif merupakan analisa yang didasarkan pada jawaban
yang diberikan oleh responden dalam angket / kuisioner. Jumlah
angket/kuisioner yang layak untuk digunakan sebanyak 100 responden.
6.2 Karakteristik Responden
Karakteritik responden dalam penelitian ini menggunakan tabel yang
menyajikan sesuatu yang terjadi yang dinyatakan dalam prosentase.
58
Dari 100 responden yang memberikan jawaban atas pertanyaan peneliti
dapat diketahui perbedaan karakteristik antara responden yang satu dengan yang
lainnya. Perbedaan ini meliputi jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan,
tingkat penghasilan, pengguna bank syariah dan pengguna bank syariah
sekaligus pengguna bank konvensional.
6.2.1 Distribusi menurut Jenis Kelamin
Tabel 6.1
Responden menurut Jenis Kelamin
Jenis Kelamin
Jumlah %
Pria 52 52 %
Wanita 48 48 %
Total
100
100 %
Sumber : data primer yang diolah
Dari data yang diperoleh, menunjukkan bahwa nasabah yang
menggunakan jasa bank syariah di BTN Syariah dan BNI Syariah
terbagi menjadi 52 persen nasabah pria dan 49 persen nasabah wanita.
59
6.2.2 Distribusi menurut Tingkat Penghasilan
Tabel 6.2
Responden menurut Tingkat Penghasilan
Tingkat Penghasilan Jumlah %
< Rp. 500.000,- 35 35 %
Rp. 500.000,00 - Rp. 1.000.000,00 11 11 %
Rp. 1.000.000,00 – Rp. 1.500.000,00 22 22 %
Rp. 1.500.000,00 – Rp. 2.000.000,00 10 10 %
Rp. 2.000.000,00 – Rp. 3.000.000,00 13 13 %
> Rp. 3.000.000,00 9 9 %
Total
100
100 %
Sumber : data primer yang diolah
Tingkat penghasilan seseorang juga berpengaruh dalam
pengambilan keputusan seseorang untuk menyimpan dana di bank
syariah. Dari data yang diperoleh tingkat penghasilan kurang dari Rp.
500.000,00 mempunyai prosentase paling besar dibandingkan dengan
yang lain, yaitu sebesar 35 persen.
Hal ini tidak mempengaruhi nasabah untuk tetap menggunakan
jasa bank syariah walaupun penghasilan yang diterima tiap bulan
relatif rendah.
60
6.2.3 Distribusi menurut Pekerjaan
Tabel 6.3
Responden menurut Jenis Pekerjaan
Jenis Pekerjaan
Jumlah %
Pelajar / mahasiswa 32 32 %
Pegawai Negeri 21 21 %
Pegawai Swasta 13 13 %
Wiraswasta 25 25 %
TNI / Polri / Purnawirawan 2 2 %
Lainnya 5 5 %
Total
100
100 %
Sumber : data primer yang diolah
Jenis pekerjaan dapat membedakan seseorang dalam status
kelas sosial dan dapat mengubah perilaku seseorang dalam
pengambilan suatu keputusan. Dari data tersebut menunjukkan bahwa
profesi sebagai pelajar/mahasiswa yang paling dominan diantara
profesi–profesi yang lainnya, yaitu sebesar 32 persen. Sedangkan
kelompok yang paling kecil adalah kelompok lainnya yang terdiri dari
ibu rumah tangga, peneliti dan partimer. Tentunya profesi ini juga
sangat erat kaitannya dengan tingkat penghasilan.
Walaupun yang dominan adalah pelajar/mahasiswa, ini
menunjukkan bahwa bank syariah tidak hanya diminati oleh mereka
61
yang sudah memiliki pekerjaan tetapi juga sangat diminati oleh pelajar
khususnya oleh mahasiswa.
6.2.4 Distribusi menurut Tingkat Pendidikan
Tabel 6.4
Responden menurut Tingkat Pendidikan
Tingkat Pendidikan Jumlah %
SD 0 0 %
SLTP 0 0 %
SMU 26 26 %
Sarjana 69 69 %
Pascasarjana 5 5 %
Total
100
100 %
Sumber : data primer yang sudah diolah
Tingkat pendidikan ini juga berpengaruh pada profesi nasabah
dan tingkat penghasilan. Karena semakin tinggi tingkat pendidikan
maka wawasan seseorang juga akan semakin luas, sehingga akan
menyebabkan tingkat penghasilan mereka akan semakin baik. Hal ini
didukung oleh tingkat profesi mereka.
Dari data diperoleh bahwa tingkat pendidikan nasabah di BTN
Syariah dan BNI Syariah yang dominan adalah sarjana, sebesar 69
62
persen. Kemudian untuk kelompok kedua adalah SMU atau yang
sederajat, yaitu sebesar 26 persen.
6.2.5 Distribusi menurut Pengguna Bank Syariah
Tabel 6.5
Responden menurut Pengguna Bank Syariah
Pengguna Bank Syariah Jumlah %
Ya 86 86 %
Tidak 14 14 %
Total
100
100 %
Sumber : data primer yang diolah
Mereka yang menggunakan bank syariah adalah sebagian besar
mereka yang benar–benar menjadi nasabah bank syariah di BTN
Syariah maupun di BNI Syariah. Dapat dilihat pada tabel diatas, yang
menyebutkan bahwa 86 persen adalah pengguna bank syariah yang
memang menjadi nasabah dari bank syariah tersebut. Sedangkan 14
persen adalah mereka yang menggunakan bank syariah tetapi tidak
menjadi nasabah bank syariah tersbut.
Bagi kelompok kedua ini, mereka hanya memanfaatkan bank
syariah sebagai media bisnis, transfer dana ataupun hanya sekedar
bertanya tentang keunggulan dari bank syariah tersebut. Ada juga
63
beberapa responden yang masih belum terlalu mengerti apa dan
bagaimana bank syariah tersebut.
6.2.6 Distribusi menurut Pengguna Bank Syariah sekaligus Bank
Konvensional
Tabel 6.6
Responden menurut Pengguna Bank Syariah sekaligus Bank
Konvensional
Pengguna Bank Syariah &
Bank Konvensional
Jumlah %
Ya 74 74 %
Tidak 12 12 %
Total
86
86 %
Sumber : data primer yang diolah
74 persen responden adalah pengguna bank syariah sekaligus
bank konvensional. Ada beberapa pendapat mengapa mereka masih
menggunakan bank konvensional, antara lain : karena bank
konvensional lebih mudah dimengerti, lebih simple dan lebih praktis,
ada juga beberapa nasabah mengatakan bahwa bank konvensional
masih lebih baik dari bank syariah, fasilitas masih lebih unggul dari
bank syariah, sebagai media bisnis ataupun bagi pelajar/mahasiswa
64
mayoritas uang kiriman dari orang tua dikirim lewat bank
konvensional.
Sedangkan 12 persen responden tidak menggunakan bank
konvensional lagi, tetapi mereka hanya menggunakan bank syariah
untuk keperluan mereka.
6.3 Analisis Data dan Pembahasan
6.3.1 Analisis Data
Untuk keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah :
L1 = Ln (
1
1
1 P
P

) = β + β1X1 + u i o
= Ln (
1
1
1 P
P

) = -32,14 + 1,16 aks + 1,95 i + 5,87 pop*
( z – stat ) ( -2,67 ) ( 0,67 ) (1,36 ) ( 2,13 )
Untuk preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah :
L 2 = Ln (
2
2
1 P
P

) = β + β1X + u i o 1
= Ln (
2
2
1 P
P

) = -20,27 + 6,48 prod* - 0,07 lay + 0,10 fas
( z – stat ) ( -1,78 ) ( 1,94 ) ( -0,03 ) ( 0,08 )
65
Keterangan : *) positif signifikan pada α = 5%
Pop = populasi; Aks = akses; i = bunga; Lay = pelayanan;
Fas = fasilitas; Prod = produk
P1 = Probabilitas untuk memutuskan memilih bank
syariah
P = Probabilitas untuk menyukai produk – produk
bank syariah
2
6.3.2 Uji Hipotesis
Uji hipotesis dilakukan untuk mengetahui apakah variabel
independent mempengaruhi variabel dependen, baik secara bersama
(simultan) maupun secara parsial (individual).
6.3.2.1 Pengujian Variabel Independen Secara Simultan (LR – stat
test)
Dalam pengujian variabel independent secara
simultan yaitu dengan melihat probabilitas LR – statistic,
dimana jika probabilitas LR – statistiknya < 0,05 maka
berarti secara bersama – sama variabel independent
berpengaruh terhadap variabel dependen, begitu juga
sebaliknya jika LR – statistiknya > 0,05 maka secara
66
bersama – sama tidak terdapat pengaruh antara variabel
independent dengan variabel dependen.
Dari hasil olah data dengan tingkat signifikansi 5
persen, probabilitas LR – stats menunjukkan bahwa
kemudahan untuk mengakses produk atau layanan bank
syariah, persepsi masyarakat tentang haramnya bunga
bank, dan popularitas bank syariah secara simultan
mempengaruhi keputusan masyarakat dalam memilih bank
syariah. Hal ini terbukti dari probabilitas LR – stat dari uji
dengan menggunakan model logit (= 0,000000), dimana
dari hasil model logit probabilitas LR – statnya < 0,05.
Tetapi pelayanan yang diberikan karyawan bank syariah,
fasilitas dan variasi pilihan produk secara simultan
mempengaruhi preferensi masyarakat terhadap produk
bank syariah. Hal ini terbukti dari probabilitas LR – stat
dari uji dengan menggunakan model logit (= 0,0081714),
dimana dari hasil model logit probabilitas LR–statnya <
0,05.
Jadi dari hasil pengolahan data diperoleh
kesimpulan bahwa hal ini ada pengaruh signifikan antara
variabel independent terhadap variabel dependen secara
bersama – sama atau simultan untuk variabel keputusan
67
dalam memilih bank syariah dan variabel preferensi
masyarakat terhadap produk – produk bank syariah.
6.3.2.2 Pengujian Variabel Independen Secara Parsial (z – test)
Setelah diketahui bahwa ternyata ada pengaruh
signifikan dari variabel independen secara simultan
terhadap variabel dependen, maka selanjutnya dicari
besarnya pengaruh dari masing – masing variabel
independent terhadap variabel dependen dengan tingkat
signifikansi yang sama (α = 0,05).
Dari tabel regresi logit menunjukkan bahwa
kemudahan untuk mengakses produk atau layanan bank
syariah memiliki z – stat = 0,675694, persepsi masyarakat
tentang haramnya bunga bank memiliki z – stat =
1,369805, dan popularitas bank syariah memiliki z – stat =
2,137399, dengan demikian yang menunjukkan hubungan
positif dan siginifikan hanyalah variabel popularitas
sedangkan untuk variabel kemudahan mengakses produk
atau layanan bank syariah dan persepsi masyarakat tentang
haramnya bunga bank tidak signifikan terhadap keputusan
masyarakat dalam memilih bank syariah dikarenakan z–stat
yang rendah. Untuk pelayanan yang diberikan karyawan
68
bank syariah memiliki z – stat = -0,031937, fasilitas
memiliki z – stat = 0,082966 dan variasi pilihan produk
memiliki z – stat = 1,940271, dengan demikian yang
menunjukkan hubungan positif dan signifikan hanyalah
variabel variasi atau pilihan produk, sedangkan variabel
fasilitas dan pelayanan yang diberikan bank syariah tidak
signifikan terhadap preferensi masyarakat terhadap produk
bank syariah dikarenakan z – stat yang rendah.
Jadi walaupun melalui uji simultan dihasilkan
bahwa pelayanan secara keseluruhan (profesionalitas),
kemudahan mengakses produk atau layanan, fasilitas,
persepsi terhadap bunga bank, popularitas dan variasi dari
pilihan produk bank syaraih sedara bersama – sama
mempengaruhi pengambilan keputusan dalam memilih
bank syariah dan mempengaruhi preferensi masyarakat
terhadap produk yang ditawarkan. Namun setelah
dilakukan uji secara parsial diketahui hanya variabel
popularitas yang menunjukkan pengaruh positif dan
signifikan terhadap keputusan masyarakat dalam memilih
bank syariah dan untuk preferensi masyarakat terhadap
produk bank syariah hanya dipengaruhi oleh variabel
variasi atau pilihan produk. Sedangkan variabel lainnya
69
tidak berpengaruh terhadap pengambilan keputusan dalam
memilih bank syariah juga tidak berpengaruh terhadap
preferensi masyarakat dalam menggunakan produk bank
syariah, karena z – stat yang rendah.
6.3.3 Interpretasi Model
Rumus Umum :
Pi = F ( Zi ) = ( βo + β1X1 ) = 1+ e−zi
1
= 1 ( 1 1 )
1
e o X − β + β +
e = 2,718
6.3.3.1 Keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah
Ket : Persepsi masyarakat tentang bunga bank ( i )
Kemudahan melakukan akses ( akses )
Popularitas ( pop )
70
Tabel 6.5.1
Interpretasi model untuk Keputusan masyarakat dalam memilih
bank syariah
Keterangan Akses Popularitas Bunga Keputusan
Tidak ada kebijakan 0 0 0 0 %
Minimal 2,0 1,5 2,0 0 %
Mean 3,86
3,86
4,095
5,095
4,365
4,365
99,25 %
100 %
Median 4,0 4,0 4,5 99,15 %
Maximal 5,0 5,0 5,0 100 %
Sumber : data primer yang diolah
Dari interpretasi tersebut dapat dilihat pada saat
akses, popularitas dan bunga tidak memiliki kebijakan
apapun, keputusan masyarakat untuk memilih bank syariah
bernilai 0 persen atau masyarakat tidak ada yang
menggunakan bank syariah. Pada saat akses, popularitas dan
bunga bernilai rata – rata, maka keputusan masyarakat dalam
memilih bank syariah bernilai 99,25 persen, tetapi pada saat
popularitas ditambah satu (1) dari kondisi rata-rata (= 5,095)
keputusan masyarakat untuk memilih bank syariah
71
meningkat menjadi 100 persen, maka terjadi peningkatan
sebesar 0,75 persen. Pada saat popularitas bernilai maximal,
keputusan masyarakat untuk memilih bank syariah naik
menjadi 100 persen.. Hal ini menjelaskan bahwa semakin
besar bank syariah melakukan sosialisasi kepada masyarakat
tentang bank syariah dan produk – produknya, minat
masyarakat terhadap bank syariah juga akan meningkat.
Karena hasil wawancara dengan beberapa responden, hanya
sedikit yang mengetahui dengan baik bank syariah bahkan
ada responden yang mengetahui bank syariah hanya
berdasarkan namanya. Apabila semua variabel
ditingkatkan atau dinaikkan, maka keputusan masyarakat
untuk memilih bank syariah juga akan meningkat. Apabila
bank syariah lebih mempermudah cara mengakses bank
syariah dan lebih meningkatkan pengenalan bank syariah
kepada masyarakat, keputusan masyarakat untuk memilih
bank syariah otomatis akan meningkat, dan masyarakat
Yogyakarta yang akan memilih bank syariah juga semakin
banyak.
72
6.3.3.2 Preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah
Ket : Variasi produk (prod)
Pelayanan bank syariah (lay)
Fasilitas (fas)
Tabel 6.5.2
Interpretasi model untuk preferensi masyarakat terhadap
produk bank syariah
Keterangan Fasilitas Layanan Produk Preferensi
Tidak ada kebijakan 0 0 0 0 %
Minimal 3,33 3,2 3,33 77,2 %
Median 4,0 3,8 3,67 95,25 %
Mean 4,16
4,16
3,8
3,8
3,57
4,57
95,32 %
99,99 %
Maximal 5,0 4,6 5,0 100 %
Sumber: data primer yang diolah
Dari tabel diatas dapat dilihat pada saat fasilitas,
layanan dan produk bernilai rata- rata preferensi masyarakat
terhadap produk bank syariah bernilai 95,32 persen, tetapi
73
pada saat variasi produk dari kondisi rata – rata ditambah
satu (1) menjadi 4,57 maka preferensi masyarakat terhadap
produk – produk bank syariah meningkan menjadi 99,99
persen, maka terjadi peningkatan preferensi sebesar 4,68
persen. Pada saat fasilitas, layanan dan produk bernilai
maximum maka preferensi masyarakat terhadap produk bank
syariah meningkat menjadi 100 persen. Hal ini juga akan
meningkatkan preferensi masyarakat terhadap produk bank
syariah apabila dari pihak bank syarih juga memperbanyak
atau menambah produk – produk yang akan ditawarkan
kepada nasabah, lebih meningkatkan pelayanan dan juga
lebih memperbanyak fasilitas yang sudah tersedia. Semakin
maksimal peningkatan produk bank syariah akan semakin
menambah minat masyarakat terhadap bank syariah maupun
produk bank syariah.
6.3.4 Interpretasi Hasil
Dari hasil olah data baik dengan menggunakan model Logit,
dapat diinterprestasikan sebagai berikut :
6.3.4.2 Variabel pelayanan yang diberikan secara keseluruhan
(profesionalitas)
74
Dari analisis yang dilakukan secara parsial
(individu), menunjukkan bahwa variabel pelayanan yang
diberikan secara keseluruhan tidak signifikan terhadap
preferensi masyarakat terhadap produk - produk bank
syariah. Hal ini menjelaskan bahwa pelayan yang
diberikan bank syariah, kecepatan dalam melayani
nasabah, dan penyelesaian masalah sama sekali tidak
mempengaruhi preferensi masyarakat dalam memilih
produk – produk bank syariah.
6.3.4.3 Kemudahan untuk mengakses produk atau layanan bank
syariah
Dari model analisis secara parsial
(individu), menunjukkan bahwa variabel kemudahan
untuk mengakses produk atau layanan bank syariah tidak
signifkian terhadap keputusan masyarakat dalam memilih
bank syariah. Hal ini menjelaskan bahwa menjadi
nasabah bank syariah dengan kemudahan akses
pelayanan yang memadai tidak mempengaruhi
masyarakat untuk menggunakan bank syariah.
6.3.4.4 Fasilitas
Dari analisis secara parsial (individu),
menunjukkan bahwa variabel fasilitas tidak signifikan
75
terhadap preferensi masyarakat dalam menggunakan
produk bank syariah. Hal ini menjelaskan bahwa
kemudahan dalam melakukan transaksi (fasilitas) yang
disediakan oleh bank syariah ini sama sekali tidak
mempengaruhi preferensi masyarakat dalam
menggunakan produk bank syariah.
6.3.4.5 Persepsi masyarakat terhadap bunga bank
Dari model analisis secara parsial (individu),
menunjukkan bahwa variabel persepsi masyarakat
terhadap bunga bank tidak signifikan terhadap keputusan
masyarakat dalam memilih bank syariah. Hal ini
menjelaskan bahwa persepsi masyarakat terhadap bunga
itu riba (haram) atau tidak sama sekali tidak
mempengaruhi masyarakat untuk memilih menggunakan
produk bank syariah.
6.3.4.6 Popularitas
Dari model analisis secara parsial (individu),
menunujukkan bahwa variabel popularitas signifikan
positif mempengaruhi keputusan masyarakat dalam
memilih bank syariah. Hal ini juga menjelaskan bahwa
masyarakat dalam memilih bank syariah dipengaruhi oleh
popularitas bank tersebut. Semakin tinggi
76
kepopularitasan suatu bank syariah maka semakin besar
pula minat masyarakat untuk memilih bank syariah
tersebut, begitu juga sebaliknya apabila suatu bank
syariah tingkat kepopularitasannya kurang maka
masyarakat akan semakin sedikit untuk memilih bank
syariah tersebut.
Pada penelitian kali ini lebih besar dilakukan pada
Bank BTN Syariah yang baru membuka cabang syariah
di Jogjakarta sekitar 7-8 bulan yang lalu, sehingga
masyarakat kurang mengetahui keberadaan bank syariah
tersebut dikarenakan publikasi yang dilakukan pihak
bank syariah (Bank BTN Syariah) kurang.
6.3.4.7 Variasi pilihan produk bank syariah
Dari model analisis secara parsial (individu),
menunjukkan bahwa variasi pilihan produk bank syariah
signifikan terhadap preferensi masyarakat dalam
menggunakan produk bank syariah. Hal ini menjelaskan
bahwa variasi atau pilihan produk yang dikeluakan oleh
bank syariah sangat mempengaruhi preferensi
masyarakat untuk menggunakan produk bank syariah.
Semakin banyak produk yang ditawarkan dan semakin
bervariasi produk bank syariah, semakin tinggi pula
77
minat masyarakat untuk menggunakan produk – produk
bank syariah dalam menyimpan capital (uang) mereka.
6.3.5 Pembahasan
Ada beberapa hal yang dapat dikaji dari hasil temuan diatas.
Hipotesis pertama terbukti bahwa secara simultan ada pengaruh positif
antara variabel popularitas, persepsi masyarakat terhadap bunga bank
dan kemudahan mengakses bank syariah dan pelayanannya terhadap
keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah. Tetapi tidak
berpengaruh antara variabel fasilitas, pelayanan bank syariah dan
variasi atau pilihan produk bank syariah terhadap preferensi
masyarakat terhadap produk-produk bank syariah. Namun hipotesis
kedua menunjukkan bahwa keputusan masyarakat dalam memilih
bank syariah hanya dipengaruhi oleh variabel popularitas atau
ketenaran bank syariah sedangkan untuk variabel persepsi masyarakat
terhadap bunga bank dan kemudahan mengakses bank syariah bernilai
positif tetapi tidak signifikan. Begitu juga dengan preferensi
masyarakat terhadap produk bank syariah yang hanya dipengaruhi
oleh variasi atau pilihan produk, sedangkan varibel fasilitas dan
pelayanan yang diberikan bank syariah tidak mempengaruhi preferensi
masyarakat terhadap produk – produk bank syariah.
78
Popularitas (pop) merupakan salah satu faktor yang
menentukan masyarakat untuk memilih bank syariah. Semakin baik
popularitas suatu bank syariah maka banyak masyarakat yang tertarik
untuk bergabung, semakin dikenal bank syariah tersebut maka
semakin banyak pula masyarakat mengetahui tentang bank syariah
tersebut. Untuk penelitian kali ini, Bank BTN Syariah baru membuka
cabang di Yogyakarta sekitar bulan Maret 2005, sehingga masyarakat
yang mengetahui keberadaan Bank BTN Syariah masih terbatas. Dapat
dilihat dari hasil interpretasi diatas, apabila kepopularitasan bank
syariah terutama Bank BTN Syariah semakin ditingkatkan maka akan
semakin banyak masyarakat untuk memilih Bank BTN Syariah.
Begitu juga dengan persepsi masyarakat terhadap bunga bank
(i) yang identik dengan riba dan haram hukumnya, yang ternyata tidak
mempengaruhi masyarakat untuk memilih bank syariah. Hal ini berarti
bahwa informasi haramnya bunga bank tidak membuat masyarakat
untuk memilih bank syariah. Hal ini diperkuat oleh pendapat Miftahul
Huda (tahun 2000) yang menyatakan bahwa haramnya bunga bank
tetap akan bergulir sampai kapanpun, lalu menumbuh kembangkan
bank Islam, jangan menunggu kesepakatan itu asalkan bank Islam
lebih kompetitif dengan bank konvensional.
Kemudahan mengakses produk atau pelayanan bank syariah
(akses) tidak mempengaruhi keputusan masyarakat dalam memilih
79
bank syariah. Hal ini menunjukkan bahwa layanan bank syariah
membuat nasabah dapat mengakses produk dan pelayanan bank
syariah dengan mudah.
Sedangkan untuk variabel fasilitas (fas) ternyata tidak
signifikan terhadap preferensi masyarakat terhadap produk bank
syariah. Hal ini menjelaskan bahwa kemudahan – kemudahan
bertransaksi dalam menabung sama sekali tidak membuat masyarakat
untuk menggunakan produk – produk bank syariah yang ditawarkan.
Dari hasil analisis menunjukkan bahwa variabel pelayanan
yang diberikan oleh karyawan maupun pelayanan secara keseluruhan
(lay) tidak mempengaruhi preferensi masyarakat terhadap produk–
produk bank syariah. Hal ini berarti menunjukkan pelayanan yang
disediakan oleh bank syariah tidak mempengaruhi daya tarik
masyarakat untuk tetap menggunakan produk bank syariah.
Dari hasil analisis menunjukkan bahwa variasi atau pilihan
produk bank syariah (produk) mempengaruhi preferensi masyakat
terhadap produk – produk bank syariah. Semakin banyaknya produk
yang ditawarkan semakin banyak pula masyarakat yang ingin
menggunakan produk bank syariah. Dilihat dari banyaknya
penggunaan produk tabungan mudharobah yang mencapai 70 persen.
Semakin banyak produk yang ditawarkan kepada nasabah akan
80
semakin menambahn preferensi masyarakat untuk menggunakan
produk bank syariah.
81
BAB VII
KESIMPULAN DAN IMPLIKASI
7.1 Kesimpulan
Berdasarkan dari hasil studi dan analisis yang telah dilakukan, maka dapat
diambil kesimpulan bahwa :
7.1.1 Secara simultan variabel popularitas, kemudahan mengakses bank
syariah dan pelayanannya, persepsi masyarakat tentang bunga
mempengaruhi keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah,
sedangkan untuk variabel fasilitas, variasi atau pilihan produk dan
pelayanan bank syariah juga mempengaruhi preferensi masyarakat
terhadap produk bank syariah, dimana dari hasil model logit
probabilitas LR – statnya < 0,05.
7.1.2 Berdasarkan pengujian secara parsial terhadap varaiebl – variabel
independen yang mempengaruhi variabel dependen, dapat
disimpulkan bahwa :
7.1.2.1 Keputusan masyarakat dalam memilih bank syariah
dipengaruhi oleh variabel popularitas (z – stat = 0,675694),
sedangkan untuk variabel kemudahan mengakses (z – stat =
0,675694) dan persepsi masyarakat tentang bunga bank
(z–stat = 1,369805) walaupun bernilai positif tetapi tidak
82
mempengaruhi keputusan masyarakat untuk memilih bank
syariah.
7.1.2.2 Untuk prefersensi masyarakat terhadap produk bank
syariah juga hanya dipengaruhi oleh variabel variasi atau
pilihan produk (z – stat = 1,940271), sedangkan variabel
fasilitas (z – stat = 0,082966) dan pelayanan yang diberikan
bank syariah (z – stat = -0,031937) tidak mempengaruhi
preferensi masyarakat terhadap produk bank syariah.
7.2 Implikasi
7.2.1 Kepada pihak bank syariah (Bank BTN Syariah) hendaknya
melakukan pendekatan yang dapat mempengaruhi keyakinan nasabah
atau masyarakat luas bahwa operasional bank BTN Syariah sudah
sesuai dengan syariat Islam sehingga citra bank syariah akan terbentuk
dengan sendirinya dimata masyarakat sehingga masyarakat akan lebih
melirik untuk mengunakan produk bank syariah.
7.2.2 Bank BTN Syariah harus lebih gencar melakukan sosialisasi terhadap
masyarakat tentang manfaat menggunakan produk – produk bank
syariah dibandingkan dengan menggunakan produk – produk bank
konvensional. Dengan menambah atau memperbanyak produk–produk
yang akan ditawarkan akan mempermudah nasabah untuk memilih
83
produk yang akan mereka gunakan. Sehingga akan meningkatkan
preferensi nasabah terhadap produk bank syariah.
7.2.3 Walaupun fasilitas tidak mempengaruhi masyarakat untuk memilih
bank syariah, hendaknya pihak bank juga tetap memperhatikannya.
Dari hasil pengamatan yang dilakukan sekiranya bank syariah
menambahkan fasilitas ATM yang terletak didaerah – daerah strategis,
aman dan nyaman bagi nasabah.
7.2.4 Bank syariah hendaknya melakukan proses perecepatan implementasi
ekonomi syariah di masyarakat dengan melibatkan para ahli perbankan
syariah dalam mensosialisasikan konsep Islam yang berlaku di bank
syariah kepada masyarakat luas, serta menghimbau kepada mereka
yang memiliki skill dan pengetahuan di bidang perbankan syariah agar
memberikan kontribusinya. Hal ini dilakukan untuk memajukan bank
syariah di Indonesia.
84
DAFTAR PUSTAKA
Antonio, M. Syafi’i ( 2001 ), BankS yariah dan Teori ke Praktek, Gema Insani Press,
Jakarta
_______________ ( 1999 ), Bank Syariah : Suatu Pengenalan Umum, Tazkia
Inztitute, Jakarta
Arifin, Zainul ( 2000 ), Memahami Bank Syariah, AlvaBet, Jakarta
Arief, Sritua ( 1993 ), Metodologi Penelitian Ekonomi, UI – Press, Jakarta
Aziz, Muh. Amin ( 1990 ), Mengembangkan Bank Islam di Indonesia Acuan Untuk
Praktisi Perbankan, Bangkit, Jakarta
Gujarati, Damodar ( 1991 ), Ekonometrika Dasar, Erlangga, Jakarta
Hilman, Iman ( 2003 ), Perbankan Syariah Masa Depan, Senayan Abadi Publishing,
Jakarta
Muhamad ( 2002 ), Manajemen Bank Syariah, UPP AMP YKPN, Yogyakarta
Muhammad ( 2002 ), Bank Syariah : Analisis Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan
Ancaman, Ekonisia, Yogyakarta
Kara, Muslimin. H ( 2005 ), Bank Syariah di Indoensia : Analisis Kebijakan
Pemerintah Indonesia Terhadap Perbankan Syariah, UII Press, Yogyakarta
Karim, Adiwarman ( 2004 ), Bank Islam : Anilisis Fiqih dan keuangan, PT. Raja
Grafindo Persada, Jakarta
85
Sudarsono, Heri ( 2003 ), Bank Lembaga Keuangan Syariah : Deskripsi dan Ilustrasi,
Ekonisia, Yogyakarta.
____________ ( 2003 ), Fiqih Ekonomi Keuangan Islam, Darul Haq, Jakarta
Widarjono, Agus ( 2005 ), Ekonometrika Teori dan Aplikasi, Ekonisia, Yogyakarta
Direktorat Perbankan Syariah Bank Indonesia dan Institut Pertanian Bogor ( 2004 ),
Potensi, Preferensi dan Perilaku Masyarakat terhadap Bank Syariah di
WIlayah Kalimantan Selatan, Penelitian, Institut Petanian Bogor.
____________________ ( 2004 ), Potensi, Preferensi dan Perilaku Masyarakat
terhadap Bank Syariah di WIlayah Sematera Selatan, Penelitian, Institut
Pertanian Bogor
Bank Indonesia ( 2001 ), Perbankan Syariah Nasional : Kebijakan dan
Perkembangan, www.bi.go.id
Bank Indonesia ( 2004 ), Potensi, Preferensi dan Perilaku Masyarakat terhadap
Bank Syariah di WIlayah Jawa Barat, www.bi.go.id
86
Laporan Hasil Analisis
87
REKAP DATA KUISIONER
‘ KEPUTUSAN MASYARAKAT DALAM MEMILIH BANK SYARIAH ’
Keputusan Akses Popolar Bunga
Responden
Perbedaan dengan bank
lain
Mengetahui produk bank
syariah
Pertimbangan matang
Tahu cara mendapatkan
pembiayaan
Sesuai dengan syariat Islam
Menggunakan produk
Rata - rata
Jadi nasabah mudah
Lokasi mudah dijangkau
Dapat mengakses kapan
saja
Kemudahahan akses
memadai
Rata - rata
Dikenal
Reputasi baik
Rata - rata
FATWA MUI tentang bunga
bank
Adil
Rata - rata
1 3 2 2 3 3 4 2.83 4 2 3 3 3.00 3 3 3.00 4 3 3.50
2 3 2 2 3 4 4 3.00 4 2 3 3 3.00 3 3 3.00 4 4 4.00
4 3 2 3 3 3 3 2.83 4 2 3 3 3.00 3 3 3.00 4 3 3.50
5 3 3 2 3 3 4 3.00 4 2 3 3 3.00 3 3 3.00 4 4 4.00
6 3 3 2 3 3 4 3.00 3 2 4 4 3.25 3 3 3.00 4 4 4.00
7 4 3 4 3 3 5 3.67 4 3 3 3 3.25 3 4 3.50 4 4 4.00
8 3 2 3 4 3 3 3.00 1 3 4 4 3.00 4 4 4.00 3 2 2.50
9 5 5 5 4 3 3 4.17 4 4 3 3 3.50 4 3 3.50 3 5 4.00
10 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 5 4 4.50 3 4 3.50 4 4 4.00
11 5 5 5 4 5 5 4.83 5 4 1 4 3.50 4 3 3.50 3 5 4.00
12 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 5 4 4.50 4 4 4.00 3 5 4.00
13 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 3 3 3.50 5 3 4.00 5 4 4.50
14 5 5 5 5 5 5 5.00 3 5 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
15 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 3 5 4.00 3 5 4.00 4 5 4.50
16 5 4 3 4 4 4 4.00 5 3 3 3 3.50 4 4 4.00 5 4 4.50
17 2 3 3 3 2 3 2.67 5 1 1 1 2.00 3 2 2.50 2 2 2.00
18 5 5 3 4 5 5 4.50 5 4 5 4 4.50 4 4 4.00 4 5 4.50
19 4 4 4 3 4 4 3.83 5 4 1 4 3.50 4 4 4.00 4 5 4.50
20 4 4 4 3 3 3 3.50 4 4 3 3 3.50 4 4 4.00 4 5 4.50
21 3 2 3 2 2 3 2.50 4 2 2 2 2.50 2 2 2.00 2 2 2.00
22 4 1 2 2 2 5 2.67 3 2 3 3 2.75 2 3 2.50 2 2 2.00
23 3 3 3 2 3 3 2.83 3 3 3 3 3.00 2 3 2.50 2 3 2.50
24 3 3 3 2 3 3 2.83 5 1 4 2 3.00 3 2 2.50 3 3 3.00
25 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 3 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
26 4 4 5 3 5 5 4.33 4 4 3 4 3.75 5 3 4.00 4 5 4.50
27 3 2 3 3 2 3 2.67 3 3 3 3 3.00 2 3 2.50 2 4 3.00
28 4 4 4 3 4 4 3.83 4 4 4 3 3.75 4 4 4.00 4 5 4.50
Laporan Hasil Analisis
88
29 4 3 3 3 4 4 3.50 5 3 4 4 4.00 4 4 4.00 5 4 4.50
30 2 3 2 3 3 4 2.83 3 3 3 3 3.00 2 3 2.50 2 4 3.00
31 2 2 2 2 2 3 2.17 4 2 3 3 3.00 2 1 1.50 2 2 2.00
32 5 5 5 3 3 5 4.33 5 5 3 3 4.00 4 4 4.00 5 4 4.50
33 5 4 3 5 3 3 3.83 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
34 5 4 3 5 3 3 3.83 5 4 3 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
35 3 3 3 2 4 2 2.83 4 2 3 3 3.00 2 3 2.50 3 3 3.00
36 4 4 4 4 3 4 3.83 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
37 3 3 3 2 3 3 2.83 3 3 3 3 3.00 3 2 2.50 3 3 3.00
38 2 3 3 3 3 3 2.83 4 2 3 3 3.00 2 3 2.50 3 3 3.00
39 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
40 4 4 4 4 4 4 4.00 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
41 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 5 4 4.50
42 5 4 5 3 4 4 4.17 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
43 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
44 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 5 4 4.50
45 4 4 5 4 4 5 4.33 5 4 3 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
46 3 3 3 2 3 3 2.83 4 2 3 3 3.00 2 3 2.50 3 4 3.50
47 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 4 4.00 4 5 4.50
48 5 4 3 5 3 3 3.83 5 4 3 4 4.00 4 4 4.00 5 4 4.50
49 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 5 4.50 4 5 4.50
50 4 4 4 5 4 4 4.17 5 4 3 4 4.00 4 5 4.50 4 5 4.50
51 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 5 4 4.50 4 5 4.50
52 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
53 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
54 5 4 3 5 3 3 3.83 5 4 3 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
55 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
56 4 4 5 4 4 5 4.33 4 4 4 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
57 4 4 4 2 5 4 3.83 4 4 4 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
58 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 3 4 4.00 4 5 4.50 5 5 5.00
59 5 4 3 5 3 3 3.83 4 4 4 4 4.00 5 5 5.00 5 5 5.00
60 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 5 5 5.00 5 5 5.00
61 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 5 5 5.00 5 5 5.00
62 5 4 4 3 4 5 4.17 4 4 4 4 4.00 5 5 5.00 5 5 5.00
63 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 5 5 5.00 5 5 5.00
64 5 5 5 5 5 5 5.00 4 4 4 4 4.00 5 5 5.00 5 5 5.00
65 5 4 3 5 4 3 4.00 5 5 4 3 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
66 4 4 4 5 4 4 4.17 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
67 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
68 5 4 5 3 4 4 4.17 5 5 3 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
69 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 3 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
70 4 4 5 4 4 5 4.33 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
71 3 3 3 2 3 3 2.83 4 3 3 2 3.00 3 3 3.00 3 5 4.00
Laporan Hasil Analisis
89
72 5 4 3 5 4 3 4.00 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
73 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 3 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
74 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
75 4 4 4 5 4 4 4.17 5 5 3 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
76 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 3 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
77 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
78 5 5 5 4 4 4 4.50 5 5 3 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
79 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 3 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
80 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
81 5 4 3 4 4 4 4.00 5 4 4 4 4.25 5 5 5.00 5 5 5.00
82 4 4 5 4 4 5 4.33 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
83 4 4 4 5 5 4 4.33 5 4 5 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
84 5 5 5 4 3 3 4.17 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
85 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
86 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
87 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
88 3 3 3 2 4 3 3.00 5 4 4 4 4.25 4 3 3.50 4 5 4.50
89 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
90 3 2 3 3 3 3 2.83 4 2 3 3 3.00 2 3 2.50 3 2 2.50
91 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
92 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
93 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
94 2 2 3 2 3 2 2.33 3 3 3 3 3.00 2 2 2.00 2 2 2.00
95 3 2 4 3 3 3 3.00 3 4 2 3 3.00 4 3 3.50 5 4 4.50
96 4 4 5 4 4 5 4.33 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
97 3 3 3 4 5 4 3.67 5 5 4 4 4.50 5 5 5.00 5 5 5.00
98 4 4 4 3 4 4 3.83 3 4 3 3 3.25 4 3 3.50 4 4 4.00
99 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 5 5 4.75 5 5 5.00 5 5 5.00
100 5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 5 5 5.00 5 5 5.00 5 5 5.00
5 5 5 5 5 5 5.00 5 5 5 5 5.00 5 5 5.00 5 5 5.00
Laporan Hasil Analisis
90
REKAP DATA KUISIONER
‘ PREFERENSI MASYARAKAT TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK
SYARIAH ’
Preferensi Layanan Fasilitas Produk
Responden
Pertimbangan matang
Menggunakan produk
Rata - rata
Pelayanan puas
Nasabah lebih utama
Info cepat
Kecepatan pelayanan
Penyelesaian masalah
Tidak pernah melakukan
kesalahan
Rata - rata
ATM banyak
ATM aman
Dpt melakukan transaksi
lain
Layanan ATM 24 jam
Alat lengkap
Rata-rata
Layanan phone banking
Bonus / hadiah
Mengetauhi produk baru
Rata - rata
1 4 5 4.50 4 4 3 3 3 3 3.33 3 3 4 4 3 3.40 4 3 3 3.33
2 5 3 4.00 4 4 4 2 3 3 3.33 4 4 3 4 4 3.80 3 4 4 3.67
3 5 5 5.00 5 5 4 4 4 2 4.00 3 3 4 4 4 3.60 4 4 3 3.67
4 5 5 5.00 5 5 4 4 4 2 4.00 3 3 4 4 4 3.60 4 4 3 3.67
5 5 5 5.00 5 5 4 5 4 4 4.50 3 3 4 4 4 3.60 3 4 3 3.33
6 5 5 5.00 4 5 5 5 5 3 4.50 3 3 4 4 4 3.60 3 4 3 3.33
7 5 5 5.00 4 5 5 5 5 3 4.50 3 4 4 4 4 3.80 3 3 4 3.33
8 5 5 5.00 5 5 5 5 5 3 4.67 4 4 4 4 3 3.80 3 4 4 3.67
9 3 4 3.50 4 4 4 4 3 2 3.50 2 4 3 4 4 3.40 4 2 4 3.33
10 3 5 4.00 4 4 4 4 4 3 3.83 3 3 4 4 4 3.60 3 4 3 3.33
11 4 4 4.00 4 3 3 4 4 4 3.67 2 4 3 4 4 3.40 3 3 4 3.33
12 4 3 3.50 4 4 3 4 4 3 3.67 3 3 4 3 3 3.20 4 4 3 3.67
13 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 3 4 4 4 4 3.80 3 3 4 3.33
14 5 5 5.00 4 4 4 4 3 2 3.50 4 3 4 4 3 3.60 3 3 4 3.33
15 4 4 4.00 4 4 4 4 3 3 3.67 3 3 3 4 4 3.40 4 3 3 3.33
16 3 4 3.50 4 4 3 4 4 3 3.67 4 3 4 4 3 3.60 3 3 4 3.33
17 5 5 5.00 4 4 3 4 4 3 3.67 3 3 4 4 3 3.40 3 3 4 3.33
18 3 3 3.00 4 4 3 4 4 3 3.67 4 2 4 4 4 3.60 4 3 3 3.33
19 3 3 3.00 4 3 3 4 4 4 3.67 3 3 3 4 4 3.40 4 3 4 3.67
20 4 4 4.00 4 4 3 4 4 3 3.67 2 3 4 5 3 3.40 4 3 4 3.67
21 5 5 5.00 5 5 4 4 5 5 4.67 3 4 4 4 4 3.80 3 4 3 3.33
22 4 4 4.00 4 4 3 4 4 3 3.67 3 4 3 4 4 3.60 4 2 4 3.33
23 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 3 4 4 4 4 3.80 4 3 3 3.33
Laporan Hasil Analisis
91
24 5 4 4.50 4 4 3 4 4 3 3.67 4 2 3 4 4 3.40 3 4 4 3.67
25 5 5 5.00 5 5 5 5 5 3 4.67 3 4 5 5 3 4.00 4 4 4 4.00
26 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 4 4 4 4.00 4 3 3 3.33
27 5 5 5.00 4 3 3 4 4 4 3.67 3 3 3 3 5 3.40 3 4 3 3.33
28 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 4 4 4 4.00 3 3 4 3.33
29 3 3 3.00 4 4 4 4 4 3 3.83 3 4 4 4 3 3.60 3 3 4 3.33
30 5 5 5.00 5 5 4 4 4 2 4.00 4 4 4 4 4 4.00 4 3 3 3.33
31 4 4 4.00 4 4 3 3 3 3 3.33 4 4 3 4 4 3.80 3 4 4 3.67
32 5 5 5.00 5 5 4 4 4 2 4.00 4 4 4 4 4 4.00 4 3 3 3.33
33 5 5 5.00 4 5 5 4 3 3 4.00 4 4 5 4 4 4.20 4 3 4 3.67
34 5 5 5.00 4 4 5 4 4 3 4.00 4 4 4 4 5 4.20 4 3 4 3.67
35 3 3 3.00 5 5 4 4 4 2 4.00 3 4 3 4 4 3.60 3 3 4 3.33
36 5 5 5.00 4 4 5 4 4 3 4.00 4 4 4 4 5 4.20 4 3 4 3.67
37 5 5 5.00 4 4 4 4 3 3 3.67 1 5 4 4 3 3.40 4 2 4 3.33
38 4 4 4.00 5 5 4 4 4 2 4.00 4 4 4 4 3 3.80 3 3 4 3.33
39 5 5 5.00 5 5 4 4 4 4 4.33 4 4 4 4 5 4.20 4 3 4 3.67
40 3 3 3.00 4 5 5 5 4 3 4.33 3 4 4 4 4 3.80 3 3 4 3.33
41 5 5 5.00 5 5 4 5 4 4 4.50 4 4 4 4 5 4.20 4 3 4 3.67
42 5 5 5.00 4 5 5 5 5 3 4.50 4 4 4 4 5 4.20 4 2 4 3.33
43 4 5 4.50 4 4 3 3 3 3 3.33 3 3 4 4 3 3.40 4 4 4 4.00
44 5 5 5.00 4 5 5 5 4 4 4.50 4 4 4 4 4 4.00 4 3 4 3.67
45 5 5 5.00 4 5 5 5 5 3 4.50 4 4 4 4 4 4.00 3 4 4 3.67
46 3 3 3.00 4 5 5 5 5 3 4.50 4 4 4 4 4 4.00 4 3 3 3.33
47 4 4 4.00 4 4 3 3 3 3 3.33 4 3 4 3 3 3.40 4 3 4 3.67
48 5 5 5.00 4 5 5 5 5 3 4.50 4 4 4 4 4 4.00 5 3 3 3.67
49 5 4 4.50 4 4 3 3 3 3 3.33 3 4 4 3 3 3.40 4 4 3 3.67
50 5 5 5.00 5 5 5 5 5 3 4.67 4 4 4 4 4 4.00 4 3 4 3.67
51 5 5 5.00 4 3 3 4 4 4 3.67 3 4 4 3 3 3.40 3 4 4 3.67
52 3 3 3.00 5 5 5 5 5 3 4.67 4 4 4 4 4 4.00 4 3 3 3.33
53 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 4 4 4 4.00 3 4 4 3.67
54 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 4 4 4 4.00 3 4 4 3.67
55 4 4 4.00 4 4 4 2 3 3 3.33 4 2 3 4 4 3.40 5 3 3 3.67
56 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 4 4 5 4.20 3 3 5 3.67
57 5 5 5.00 5 5 5 5 5 3 4.67 4 4 5 4 4 4.20 3 4 4 3.67
58 5 4 4.50 4 4 4 4 3 4 3.83 3 4 4 4 3 3.60 3 4 4 3.67
59 5 5 5.00 5 5 5 5 5 3 4.67 4 4 5 4 4 4.20 3 4 4 3.67
60 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 4 4 5 4.20 4 4 3 3.67
61 3 4 3.50 5 5 5 5 5 3 4.67 3 3 3 4 4 3.40 4 3 3 3.33
62 5 5 5.00 4 3 3 4 4 4 3.67 2 4 3 4 4 3.40 3 4 4 3.67
63 4 4 4.00 4 4 4 4 4 3 3.83 3 3 3 4 5 3.60 3 4 4 3.67
64 5 3 4.00 4 4 4 4 3 2 3.50 4 2 3 4 4 3.40 4 4 3 3.67
65 5 5 5.00 5 5 5 5 5 3 4.67 4 4 5 4 4 4.20 3 4 4 3.67
66 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 4 4 5 4.20 3 4 4 3.67
Laporan Hasil Analisis
92
67 5 5 5.00 5 5 5 5 4 4 4.67 4 4 5 4 4 4.20 4 4 3 3.67
68 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 4 4 5 4.20 3 4 4 3.67
69 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 5 4 4 4.20 3 4 4 3.67
70 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 4 4 5 4.20 4 4 3 3.67
71 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 4 4 5 4.20 3 4 4 3.67
72 5 5 5.00 4 4 4 4 4 3 3.83 3 4 3 4 4 3.60 4 4 4 4.00
73 3 4 3.50 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 5 4 4 4.20 4 3 3 3.33
74 4 4 4.00 3 4 3 3 3 4 3.33 3 4 3 4 3 3.40 4 3 3 3.33
75 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 4 4 5 4.20 3 4 5 4.00
76 5 5 5.00 5 5 5 5 5 4 4.83 4 4 5 4 5 4.40 4 5 4 4.33
77 5 5 5.00 5 5 5 5 5 5 5.00 5 4 5 5 4 4.60 5 5 5 5.00
Lampiran Hasil Analisis
DATA VARIABEL PENELITIAN
‘ KEPUTUSAN DALAM MEMILIH BANK SYARIAH ’
obs KEP AKSES POP BUNGA
1 0 3.00 3.00 3.50
2 0 3.00 3.00 4.00
3 0 3.00 3.00 3.50
4 0 3.00 3.00 4.00
5 0 3.25 3.00 4.00
6 1 3.25 3.50 4.00
7 0 3.00 4.00 2.50
8 1 3.50 3.50 4.00
9 1 4.50 3.50 4.00
10 1 3.50 3.50 4.00
11 1 4.50 4.00 4.00
12 1 3.50 4.00 4.50
13 1 4.00 4.00 4.50
14 1 4.00 4.00 4.50
15 1 3.50 4.00 4.50
16 0 2.00 2.50 2.00
17 1 4.50 4.00 4.50
18 1 3.50 4.00 4.50
19 1 3.50 4.00 4.50
20 0 2.50 2.00 2.00
21 0 2.75 2.50 2.00
22 0 3.00 2.50 2.50
23 0 3.00 2.50 3.00
24 1 4.00 4.00 4.50
25 1 3.75 4.00 4.50
26 0 3.00 2.50 3.00
27 1 3.75 4.00 4.50
28 1 4.00 4.00 4.50
29 0 3.00 2.50 3.00
30 0 3.00 1.50 2.00
31 1 4.00 4.00 4.50
32 1 4.00 4.00 4.50
33 1 4.00 4.00 4.50
34 0 3.00 2.50 3.00
35 1 4.00 4.00 4.50
36 0 3.00 2.50 3.00
37 0 3.00 2.50 3.00
38 1 4.00 4.00 4.50
39 1 4.00 4.00 4.50
40 1 4.00 4.00 4.50
41 1 4.00 4.00 4.50
42 1 4.00 4.00 4.50
93
Lampiran Hasil Analisis
43 1 4.00 4.00 4.50
44 1 4.00 4.00 4.50
45 0 3.00 2.50 3.50
46 1 4.00 4.00 4.50
47 1 4.00 4.00 4.50
48 1 4.00 4.50 4.50
49 1 4.00 4.50 4.50
50 1 4.00 4.50 4.50
51 1 4.00 4.50 5.00
52 1 4.00 4.50 5.00
53 1 4.00 4.50 5.00
54 1 4.00 4.50 5.00
55 1 4.00 4.50 5.00
56 1 4.00 4.50 5.00
57 1 4.00 4.50 5.00
58 1 4.00 5.00 5.00
59 1 4.00 5.00 5.00
60 1 4.00 5.00 5.00
61 1 4.00 5.00 5.00
62 1 4.00 5.00 5.00
63 1 4.00 5.00 5.00
64 1 4.25 5.00 5.00
65 1 4.25 5.00 5.00
66 1 4.25 5.00 5.00
67 1 4.25 5.00 5.00
68 1 4.25 5.00 5.00
69 1 4.25 5.00 5.00
70 0 3.00 3.00 4.00
71 1 4.25 5.00 5.00
72 1 4.25 5.00 5.00
73 1 4.25 5.00 5.00
74 1 4.25 5.00 5.00
75 1 4.25 5.00 5.00
76 1 4.25 5.00 5.00
77 1 4.25 5.00 5.00
78 1 4.25 5.00 5.00
79 1 4.25 5.00 5.00
80 1 4.25 5.00 5.00
81 1 4.50 5.00 5.00
82 1 4.50 5.00 5.00
83 1 4.50 5.00 5.00
84 1 4.50 5.00 5.00
85 1 4.50 5.00 5.00
86 1 4.50 5.00 5.00
87 0 4.25 3.50 4.50
88 1 4.50 5.00 5.00
89 0 3.00 2.50 2.50
90 1 4.50 5.00 5.00
91 1 4.50 5.00 5.00
92 1 4.50 5.00 5.00
93 0 3.00 2.00 2.00
94
Lampiran Hasil Analisis
94 0 3.00 3.50 4.50
95 1 4.50 5.00 5.00
96 1 4.50 5.00 5.00
97 1 3.25 3.50 4.00
98 1 4.75 5.00 5.00
99 1 5.00 5.00 5.00
100 1 5.00 5.00 5.00
95
Lampiran Hasil Analisis
DESKRIPSI VARIABEL PENELITIAN
‘ KEPUTUSAN DALAM MEMILIH BANK SYARIAH ’
Date: 03/26/06
Time: 06:57
Sample: 1 100
KEP AKSES POP BUNGA
Mean 0.770000 3.860000 4.095000 4.365000
Median 1.000000 4.000000 4.000000 4.500000
Maximum 1.000000 5.000000 5.000000 5.000000
Minimum 0.000000 2.000000 1.500000 2.000000
Std. Dev. 0.422953 0.590668 0.928491 0.849406
Skewness -1.283171 -0.691217 -0.783602 -1.523202
Kurtosis 2.646527 2.866561 2.603733 4.362410
Jarque-Bera 27.96272 8.037208 10.88814 46.40306
Probability 0.000001 0.017978 0.004322 0.000000
Observations 100 100 100 100
96
Lampiran Hasil Analisis
HASIL REGRESI LOGIT
‘ KEPUTUSAN DALAM MEMILIH BANK SYARIAH ’
Dependent Variable: KEP
Method: ML - Binary Logit
Date: 03/26/06 Time: 06:52
Sample: 1 100
Included observations: 100
Convergence achieved after 8 iterations
Covariance matrix computed using second derivatives
Variable Coefficient Std. Error z-Statistic Prob.
AKSES 1.165397 1.724740 0.675694 0.4992
POP 5.879474 2.750761 2.137399 0.0326
BUNGA 1.957126 1.428763 1.369805 0.1707
C -32.14774 12.03255 -2.671733 0.0075
Mean dependent var 0.770000 S.D. dependent var 0.422953
S.E. of regression 0.155658 Akaike info criterion 0.221197
Sum squared resid 2.326015 Schwarz criterion 0.325404
Log likelihood -7.059859 Hannan-Quinn criter. 0.263372
Restr. log likelihood -53.92763 Avg. log likelihood -0.070599
LR statistic (3 df) 93.73555 McFadden R-squared 0.869086
Probability(LR stat) 0.000000
Obs with Dep=0 23 Total obs 100
Obs with Dep=1 77
Estimation Command:
=====================
BINARY(D=L) KEP AKSES POP BUNGA C
Estimation Equation:
=====================
KEP = 1-@LOGIT(-(C(1)*AKSES + C(2)*POP + C(3)*BUNGA + C(4)))
Substituted Coefficients:
=====================
KEP = 1-@LOGIT(-(1.165397163*AKSES + 5.879473994*POP +
1.957126227*BUNGA - 32.14774408))
97
Lampiran Hasil Analisis
RESIDUAL PLOT
‘ KEPUTUSAN DALAM MEMILIH BANK SYARIAH ’
obs Actual Fitted Residual Residual Plot
1 0.00000 0.01532 -0.01532 | . * . |
2 0.00000 0.03975 -0.03975 | .*| . |
3 0.00000 0.01532 -0.01532 | . * . |
4 0.00000 0.03975 -0.03975 | .*| . |
5 0.00000 0.05249 -0.05249 | .*| . |
6 1.00000 0.51161 0.48839 | . | . * |
7 0.00000 0.44008 -0.44008 | * . | . |
8 1.00000 0.58366 0.41634 | . | . * |
9 1.00000 0.81805 0.18195 | . | * |
10 1.00000 0.58366 0.41634 | . | . * |
11 1.00000 0.98838 0.01162 | . * . |
12 1.00000 0.98602 0.01398 | . * . |
13 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
14 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
15 1.00000 0.98602 0.01398 | . * . |
16 0.00000 1.4E-05 -1.4E-05 | . * . |
17 1.00000 0.99560 0.00440 | . * . |
18 1.00000 0.98602 0.01398 | . * . |
19 1.00000 0.98602 0.01398 | . * . |
20 0.00000 1.3E-06 -1.3E-06 | . * . |
21 0.00000 3.3E-05 -3.3E-05 | . * . |
22 0.00000 0.00012 -0.00012 | . * . |
23 0.00000 0.00031 -0.00031 | . * . |
24 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
25 1.00000 0.98952 0.01048 | . * . |
26 0.00000 0.00031 -0.00031 | . * . |
27 1.00000 0.98952 0.01048 | . * . |
28 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
29 0.00000 0.00031 -0.00031 | . * . |
30 0.00000 1.2E-07 -1.2E-07 | . * . |
31 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
32 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
33 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
34 0.00000 0.00031 -0.00031 | . * . |
35 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
36 0.00000 0.00031 -0.00031 | . * . |
37 0.00000 0.00031 -0.00031 | . * . |
38 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
39 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
40 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
41 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
42 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
43 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
98
Lampiran Hasil Analisis
44 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
45 0.00000 0.00082 -0.00082 | . * . |
46 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
47 1.00000 0.99215 0.00785 | . * . |
48 1.00000 0.99958 0.00042 | . * . |
49 1.00000 0.99958 0.00042 | . * . |
50 1.00000 0.99958 0.00042 | . * . |
51 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
52 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
53 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
54 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
55 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
56 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
57 1.00000 0.99984 0.00016 | . * . |
58 1.00000 0.99999 8.3E-06 | . * . |
59 1.00000 0.99999 8.3E-06 | . * . |
60 1.00000 0.99999 8.3E-06 | . * . |
61 1.00000 0.99999 8.3E-06 | . * . |
62 1.00000 0.99999 8.3E-06 | . * . |
63 1.00000 0.99999 8.3E-06 | . * . |
64 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
65 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
66 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
67 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
68 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
69 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
70 0.00000 0.03975 -0.03975 | .*| . |
71 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
72 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
73 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
74 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
75 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
76 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
77 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
78 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
79 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
80 1.00000 0.99999 6.2E-06 | . * . |
81 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
82 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
83 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
84 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
85 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
86 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
87 0.00000 0.89939 -0.89939 |* . | . |
88 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
89 0.00000 0.00012 -0.00012 | . * . |
90 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
91 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
92 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
93 0.00000 2.3E-06 -2.3E-06 | . * . |
94 0.00000 0.67561 -0.67561 | * . | . |
99
Lampiran Hasil Analisis
95 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
96 1.00000 1.00000 4.6E-06 | . * . |
97 1.00000 0.51161 0.48839 | . | . * |
98 1.00000 1.00000 3.5E-06 | . * . |
99 1.00000 1.00000 2.6E-06 | . * . |
100 1.00000 1.00000 2.6E-06 | . * . |
100
Lampiran Hasil Analisis
DATA PENELITIAN
‘ PREFERENSI MASYARAKAT TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK
SYARIAH ’
obs PREF FAS LAY PROD
1 1 3.33 3.40 3.33
2 1 3.33 3.80 3.67
3 1 4.00 3.60 3.67
4 1 4.00 3.60 3.67
5 1 4.50 3.60 3.33
6 1 4.50 3.60 3.33
7 1 4.50 3.80 3.33
8 1 4.67 3.80 3.67
9 1 3.50 3.40 3.33
10 1 3.83 3.60 3.33
11 1 3.67 3.40 3.33
12 1 3.67 3.20 3.67
13 1 4.67 3.80 3.33
14 1 3.50 3.60 3.33
15 1 3.67 3.40 3.33
16 1 3.67 3.60 3.33
17 1 3.67 3.40 3.33
18 0 3.67 3.60 3.33
19 0 3.67 3.40 3.67
20 1 3.67 3.40 3.67
21 1 4.67 3.80 3.33
22 1 3.67 3.60 3.33
23 1 4.67 3.80 3.33
24 1 3.67 3.40 3.67
25 1 4.67 4.00 4.00
26 1 4.67 4.00 3.33
27 1 3.67 3.40 3.33
28 1 4.83 4.00 3.33
29 0 3.83 3.60 3.33
30 1 4.00 4.00 3.33
31 1 3.33 3.80 3.67
32 1 4.00 4.00 3.33
33 1 4.00 4.20 3.67
34 1 4.00 4.20 3.67
35 0 4.00 3.60 3.33
36 1 4.00 4.20 3.67
37 1 3.67 3.40 3.33
101
Lampiran Hasil Analisis
38 1 4.00 3.80 3.33
39 1 4.33 4.20 3.67
40 0 4.33 3.80 3.33
41 1 4.50 4.20 3.67
42 1 4.50 4.20 3.33
43 1 3.33 3.40 4.00
44 1 4.50 4.00 3.67
45 1 4.50 4.00 3.67
46 0 4.50 4.00 3.33
47 1 3.33 3.40 3.67
48 1 4.50 4.00 3.67
49 1 3.33 3.40 3.67
50 1 4.67 4.00 3.67
51 1 3.67 3.40 3.67
52 0 4.67 4.00 3.33
53 1 4.67 4.00 3.67
54 1 4.67 4.00 3.67
55 1 3.33 3.40 3.67
56 1 4.67 4.20 3.67
57 1 4.67 4.20 3.67
58 1 3.83 3.60 3.67
59 1 4.67 4.20 3.67
60 1 4.67 4.20 3.67
61 1 4.67 3.40 3.33
62 1 3.67 3.40 3.67
63 1 3.83 3.60 3.67
64 1 3.50 3.40 3.67
65 1 4.67 4.20 3.67
66 1 4.67 4.20 3.67
67 1 4.67 4.20 3.67
68 1 4.83 4.20 3.67
69 1 4.83 4.20 3.67
70 1 4.83 4.20 3.67
71 1 4.83 4.20 3.67
72 1 3.83 3.60 4.00
73 1 4.83 4.20 3.33
74 1 3.33 3.40 3.33
75 1 4.83 4.20 4.00
76 1 4.83 4.40 4.33
77 1 5.00 4.60 5.00
102
Lampiran Hasil Analisis
DESKRIPSI VARIABEL PENELITIAN
‘ PREFERENSI MASYARAKAT TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK
SYARIAH ’
Date: 01/24/06
Time: 15:57
Sample: 1 77
PREF
FAS LAY PROD
Mean 0.909091 4.162727 3.807792 3.571688
Median 1.000000 4.000000 3.800000 3.670000
Maximum 1.000000 5.000000 4.600000 5.000000
Minimum 0.000000 3.330000 3.200000 3.330000
Std. Dev. 0.289365 0.526039 0.334729 0.271329
Skewness -2.846050 -0.156713 0.107673 2.154532
Kurtosis 9.100000 1.515627 1.775722 11.65891
Jarque-Bera 223.3321 7.384298 4.957615 300.1228
Probability 0.000000 0.024918 0.083843 0.000000
Sum 70.00000 320.5300 293.2000 275.0200
Sum Sq. Dev. 6.363636 21.03053 8.515325 5.595081
Observations 77 77 77 77
103
Lampiran Hasil Analisis
OUTPUT REGRESI LOGIT
‘ PREFERENSI MASYARAKAT TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK
SYARIAH ’
Dependent Variable: PREF
Method: ML - Binary Logit (Quadratic hill climbing)
Date: 01/24/06 Time: 15:52
Sample: 1 77
Included observations: 77
Convergence achieved after 6 iterations
Covariance matrix computed using second derivatives
Variable Coefficient Std. Error z-Statistic Prob.
FAS 0.101672 1.225473 0.082966 0.9339
LAY -0.071596 2.241763 -0.031937 0.9745
PROD 6.483084 3.341330 1.940271 0.0523
C -20.27676 11.38787 -1.780558 0.0750
Mean dependent var 0.909091 S.D. dependent var 0.289365
S.E. of regression 0.283160 Akaike info criterion 0.626017
Sum squared resid 5.853109 Schwarz criterion 0.747773
Log likelihood -20.10164 Hannan-Quinn criter. 0.674718
Restr. log likelihood -23.45698 Avg. log likelihood -0.261060
LR statistic (3 df) 6.710677 McFadden R-squared 0.143042
Probability(LR stat) 0.008171
Obs with Dep=0 7 Total obs 77
Obs with Dep=1 70
Estimation Command:
=====================
BINARY(D=L,M=500,C=0.0001,DERIV=AA,-SHOWOPTS) PREF FAS LAY
PROD C
Estimation Equation:
=====================
PREF = 1-@LOGIT(-(C(1)*FAS + C(2)*LAY + C(3)*PROD + C(4)))
Substituted Coefficients:
=====================
PREF = 1-@LOGIT(-(0.1016723805*FAS - 0.07159629153*LAY +
6.483084215*PROD - 20.27676122))
104
Lampiran Hasil Analisis
RESIDUAL PLOT
“ PREFERENSI MASYARAKAT TERHADAP PRODUK – PRODUK BANK
SYARIAH ’
obs Actual Fitted Residual Residual Plot
1 1.00000 0.80330 0.19670 | . | *. |
2 1.00000 0.97295 0.02705 | . * . |
3 1.00000 0.97504 0.02496 | . * . |
4 1.00000 0.97504 0.02496 | . * . |
5 1.00000 0.81931 0.18069 | . | *. |
6 1.00000 0.81931 0.18069 | . | *. |
7 1.00000 0.81718 0.18282 | . | *. |
8 1.00000 0.97631 0.02369 | . * . |
9 1.00000 0.80602 0.19398 | . | *. |
10 1.00000 0.80901 0.19099 | . | *. |
11 1.00000 0.80871 0.19129 | . | *. |
12 1.00000 0.97492 0.02508 | . * . |
13 1.00000 0.81975 0.18025 | . | *. |
14 1.00000 0.80377 0.19623 | . | *. |
15 1.00000 0.80871 0.19129 | . | *. |
16 1.00000 0.80648 0.19352 | . | *. |
17 1.00000 0.80871 0.19129 | . | *. |
18 0.00000 0.80648 -0.80648 | * . | . |
19 0.00000 0.97457 -0.97457 |* . | . |
20 1.00000 0.97457 0.02543 | . * . |
21 1.00000 0.81975 0.18025 | . | *. |
22 1.00000 0.80648 0.19352 | . | *. |
23 1.00000 0.81975 0.18025 | . | *. |
24 1.00000 0.97457 0.02543 | . * . |
25 1.00000 0.99711 0.00289 | . * . |
26 1.00000 0.81762 0.18238 | . | *. |
27 1.00000 0.80871 0.19129 | . | *. |
28 1.00000 0.82004 0.17996 | . | *. |
29 0.00000 0.80901 -0.80901 | * . | . |
30 1.00000 0.80725 0.19275 | . | *. |
31 1.00000 0.97295 0.02705 | . * . |
32 1.00000 0.80725 0.19275 | . | *. |
33 1.00000 0.97397 0.02603 | . * . |
34 1.00000 0.97397 0.02603 | . * . |
35 0.00000 0.81166 -0.81166 | * . | . |
36 1.00000 0.97397 0.02603 | . * . |
37 1.00000 0.80871 0.19129 | . | *. |
38 1.00000 0.80946 0.19054 | . | *. |
39 1.00000 0.97481 0.02519 | . * . |
40 0.00000 0.81459 -0.81459 | * . | . |
105
Lampiran Hasil Analisis
41 1.00000 0.97523 0.02477 | . * . |
42 1.00000 0.81286 0.18714 | . | *. |
43 1.00000 0.99683 0.00317 | . * . |
44 1.00000 0.97557 0.02443 | . * . |
45 1.00000 0.97557 0.02443 | . * . |
46 0.00000 0.81503 -0.81503 | * . | . |
47 1.00000 0.97369 0.02631 | . * . |
48 1.00000 0.97557 0.02443 | . * . |
49 1.00000 0.97369 0.02631 | . * . |
50 1.00000 0.97598 0.02402 | . * . |
51 1.00000 0.97457 0.02543 | . * . |
52 0.00000 0.81762 -0.81762 | * . | . |
53 1.00000 0.97598 0.02402 | . * . |
54 1.00000 0.97598 0.02402 | . * . |
55 1.00000 0.97369 0.02631 | . * . |
56 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
57 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
58 1.00000 0.97461 0.02539 | . * . |
59 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
60 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
61 1.00000 0.82394 0.17606 | . | *. |
62 1.00000 0.97457 0.02543 | . * . |
63 1.00000 0.97461 0.02539 | . * . |
64 1.00000 0.97413 0.02587 | . * . |
65 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
66 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
67 1.00000 0.97564 0.02436 | . * . |
68 1.00000 0.97603 0.02397 | . * . |
69 1.00000 0.97603 0.02397 | . * . |
70 1.00000 0.97603 0.02397 | . * . |
71 1.00000 0.97603 0.02397 | . * . |
72 1.00000 0.99694 0.00306 | . * . |
73 1.00000 0.81791 0.18209 | . | *. |
74 1.00000 0.80330 0.19670 | . | *. |
75 1.00000 0.99712 0.00288 | . * . |
76 1.00000 0.99965 0.00035 | . * . |
77 1.00000 1.00000 4.5E-06 | . * . |
106
KUSIONER
‘KEPUTUSAN MASYARAKAT DALAM MEMILIH BANK SYARIAH‘
IDENTITAS RESPONDEN
1. Nama : ………………………………………………
2. Alamat : ………………………………………………
………………………………………………
3. Jenis Kelamin : Pria Wanita
4. Agama : …………………………………………….
5. Umur : ……. tahun
6. Tingkat Pendidikan : SD
SLTP
SMU
Sarjana
Pasca Sarjana
7. Pekerjaan : Pelajar / Mahasiswa
Pegawan Negri
Pegawai Swasta
Wiraswasta
TNI / POLRI / Purnawirawan
Lainnya ……………….
107
8. Tingkat Penghasilan / bulan < Rp. 500.000,-
Rp. 500.001,- s/d Rp. 1.000.000,-
Rp. 1.000.001,- s/d Rp. 1.500.000,-
Rp. 1.500.001,- s/d Rp. 2.000.000,-
Rp. 2.000.001,- s/d Rp. 3.000.000,-
> Rp. 3.000.000,-
9. Apakah anda menjadi nasabah bank syariah ?
Ya Tidak
Jika jawaban anda ‘ ya ’ lanjutkan ke pertanyaan no. 10
Jika jawaban anda ‘ tidak ’ lanjutkan ke pertanyaan no. 13
10. Berapa lama anda menjadi nasabah bank syariah : ….. tahun / ….. bulan
11. Produk bank syariah apa yang anda gunakan ……………………………….
12. Mengapa anda menggunakan bank syariah :
Bank syariah lebih menguntungkan
Bank syariah lebih mudah dijangkau
Pelayanan bank syariah lebih memuaskan
Lainnya ………………………………………………………….
13. Selain menggunakan produk bank syariah, apakah anda masih menggunakan
produk bank konvensional ?
Ya Tidak
Jika jawaban anda ‘ ya ’ lanjutkan ke pertanyaan no.14
14. Mengapa anda menggunakan bank konvensional ?
Lebih mudah dipahami
Lebih mudah dijangkau
108
Pelayanan bank konvensional lebih baik
Lainnya …………………………………………………………
PETUNJUK PENGISIAN
Anda dapat memilih salah satu jawaban yang paling tepat dengan memberikan tanda
silang ( X ) pada kotak jawaban yang sesuai dengan pilihan Anda. 5 kelompok
alternatif jawaban sebagai berikut :
a. Sangat Setuju ( SS )
b. Setuju ( S )
c. Netral ( N )
d. Tidak Setuju ( TS )
e. Sangat Tidak Setuju ( STS )
109
No Keterangan SS S N TS STS
Keputusan
1. Saya mengetahui dengan baik perbedaan antara
bank syariah dengan bank lainnya ( bank
Konvensional ).
2. Saya mengetahui dengan baik produk
penghimpunan dana ( tabungan mudharabah,
deposito mudharabah, giro wadiah, dll ) di
bank syariah.
3. Saya memilih menjadi nasabah bank syariah
dengan pertimbangan yang sangat matang.
4. Saya tahu dengan baik bagaimana cara
mendapatkan pembiayaan / kredit dari bank
syariah.
5. Saya mengetahui dengan baik bahwa bank
syariah sudah malakukan kegiatannya sesuai
dengan syariat Islam.
6. Pada kondisi perekonomian Indonesia saat ini,
tidak mempengaruhi saya untuk tetap
menggunakan produk bank syariah.
Profesionalitas
1. Pelayanan yang diberikan bank syariah sangat
memuaskan.
2. Kepentingan nasabah lebih diutamakan oleh
bank syariah.
3. Info tersedia dengan mudah dan cepat.
4. Kecepatan pelayanan yang diberikan bank
syraiah dilakukan dengan baik.
5. Dalam menghadapi suatu masalah, bank
syariah dapat menyelesaikannya dengan baik
dan cepat.
6. Bank syariah tidak pernah melakukan
kesalahan dalam melakukan pencatatan.
110
No Keterangan SS S N TS STS
Akses
1. Untuk menjadi nasabah bank syariah dilakukan
dengan mudah.
2. Lokasi bank syariah mudah dijangkau.
3. Layanan bank syariah membuat nasabah dapat
mengakses bank syariah kapan saja dan dimana
saja.
4. Kemudahan akses pelayanan bank syariah
memadai
Popularitas
1. Bank syariah cukup dikenal oleh sebagian
masyarakat Jogjakarta.
2. Bank syariah memiliki reputasi yang baik.
Fasilitas
1. Lokasi ATM tersebar luas dan mudah
dijangkau.
2. Lokasi ATM terjaga keamanan dan
kebersihannya.
3. Nasabah dapat melakukan transaksi lain
melalui ATM.
4. Layanan ATM dapat dilakukan selama 24 jam.
5. Bank syariah menyediakan peralatan dan
perlengkapan yang dibutuhkan dengan lengkap
dan dalam kondisi baik.
Bunga Bank
1. Fatwa MUI mengenai bunga bank haram ikut
mendorong masyarakat menggunakan jasa
bank syariah.
2. Dalam bank syariah keuntungan dan kerugian
dibagi secara adil sesuai dengan kesepakatan.
111
No Keterangan SS S N TS STS
Produk Bank Syariah
1. Bank syariah memberikan layanan phone
banking kepada nasabah.
2. Bank syariah memberikan bonus hadiah atau
undian kepada nasabah.
3. Nasabah mengetahui dengan jelas apabila bank
syariah mengeluarkan produk baru.
Kritik dan Saran untuk Bank Syariah :
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
Terima Kasih atas kesediaan dalam mengisi angket ini, semoga Allah SWT
membalas kebaikan anda. Amin
112
KUSIONER
‘PREFERENSI MASYARAKAT TERHADAP PRODUK - PRODUK
BANK SYARIAH’
IDENTITAS RESPONDEN
1. Nama : ………………………………………………
2. Alamat : ………………………………………………
………………………………………………
3. Jenis Kelamin : Pria Wanita
4. Agama : …………………………………………….
5. Umur : ……. tahun
6. Tingkat Pendidikan : SD
SLTP
SMU
Sarjana
Pasca Sarjana
7. Pekerjaan : Pelajar / Mahasiswa
Pegawan Negri
Pegawai Swasta
Wiraswasta
TNI / POLRI / Purnawirawan
Lainnya ……………….
113
8. Tingkat Penghasilan / bulan < Rp. 500.000,-
Rp. 500.001,- s/d Rp. 1.000.000,-
Rp. 1.000.001,- s/d Rp. 1.500.000,-
Rp. 1.500.001,- s/d Rp. 2.000.000,-
Rp. 2.000.001,- s/d Rp. 3.000.000,-
> Rp. 3.000.000,-
9. Apakah anda menjadi nasabah bank syariah ?
Ya Tidak
Jika jawaban anda ‘ ya ’ lanjutkan ke pertanyaan no. 10
Jika jawaban anda ‘ tidak ’ lanjutkan ke pertanyaan no. 13
14. Berapa lama anda menjadi nasabah bank syariah : ….. tahun / ….. bulan
15. Produk bank syariah apa yang anda gunakan ……………………………….
16. Mengapa anda menggunakan bank syariah :
Bank syariah lebih menguntungkan
Bank syariah lebih mudah dijangkau
Pelayanan bank syariah lebih memuaskan
Lainnya ………………………………………………………….
17. Selain menggunakan produk bank syariah, apakah anda masih menggunakan
produk bank konvensional ?
Ya Tidak
Jika jawaban anda ‘ ya ’ lanjutkan ke pertanyaan no.14
14. Mengapa anda menggunakan bank konvensional ?
Lebih mudah dipahami
Lebih mudah dijangkau
114
Pelayanan bank konvensional lebih baik
Lainnya …………………………………………………………
PETUNJUK PENGISIAN
Anda dapat memilih salah satu jawaban yang paling tepat dengan memberikan tanda
silang ( X ) pada kotak jawaban yang sesuai dengan pilihan Anda. 5 kelompok
alternatif jawaban sebagai berikut :
f. Sangat Setuju ( SS )
g. Setuju ( S )
h. Netral ( N )
i. Tidak Setuju ( TS )
j. Sangat Tidak Setuju ( STS )
115
No Keterangan SS S N TS STS
Preferensi
1. Saya memilih menjadi nasabah bank syariah
dengan pertimbangan yang sangat matang.
2. Pada kondisi perekonomian Indonesia saat ini,
tidak mempengaruhi saya untuk tetap
menggunakan produk bank syariah.
Layanan
1. Pelayanan yang diberikan bank syariah sangat
memuaskan.
2. Kepentingan nasabah lebih diutamakan oleh
bank syariah.
3. Info tersedia dengan mudah dan cepat.
4. Kecepatan pelayanan yang diberikan bank
syraiah dilakukan dengan baik.
5. Dalam menghadapi suatu masalah, bank
syariah dapat menyelesaikannya dengan baik
dan cepat.
6. Bank syariah tidak pernah melakukan
kesalahan dalam melakukan pencatatan.
116
No Keterangan SS S N TS STS
Akses
1. Untuk menjadi nasabah bank syariah dilakukan
dengan mudah.
2. Lokasi bank syariah mudah dijangkau.
3. Layanan bank syariah membuat nasabah dapat
mengakses bank syariah kapan saja dan dimana
saja.
4. Kemudahan akses pelayanan bank syariah
memadai
Popularitas
1. Bank syariah cukup dikenal oleh sebagian
masyarakat Jogjakarta.
2. Bank syariah memiliki reputasi yang baik.
Fasilitas
1. Lokasi ATM tersebar luas dan mudah
dijangkau.
2. Lokasi ATM terjaga keamanan dan
kebersihannya.
3. Nasabah dapat melakukan transaksi lain
melalui ATM.
4. Layanan ATM dapat dilakukan selama 24 jam.
5. Bank syariah menyediakan peralatan dan
perlengkapan yang dibutuhkan dengan lengkap
dan dalam kondisi baik.
Bunga Bank
1. Fatwa MUI mengenai bunga bank haram ikut
mendorong masyarakat menggunakan jasa
bank syariah.
2. Dalam bank syariah keuntungan dan kerugian
dibagi secara adil sesuai dengan kesepakatan.
117
No Keterangan SS S N TS STS
Produk Bank Syariah
1. Bank syariah memberikan layanan phone
banking kepada nasabah.
2. Bank syariah memberikan bonus hadiah atau
undian kepada nasabah.
3. Nasabah mengetahui dengan jelas apabila bank
syariah mengeluarkan produk baru.
Kritik dan Saran untuk Bank Syariah :
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
Terima Kasih atas kesediaan dalam mengisi angket ini, semoga Allah SWT
membalas kebaikan anda. Amin

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Download Lagu Gratis, MP3 Gratis